pembaca setia

Sunday, 26 October 2014

puisi santai: jika masalah datang dan menakutkan aku dengan segala macam igauan ngeri,aku tidak akan teragak2 untuk.....


"sayangggg...dibahuku penuh tanggungjawab yang telah aku persetujui dahulu bersama tuhan sebelum aku lahir kesini...jika aku jatuh tergolek,siapa yang akan melunaskan semua itu?sayangggg...alang2 menyeluk pekasam,biar sampai kepangkal lengan."

tempohari aku dihujani panggilan berkali2,
sehingga aku letih.
hari ini aku pulih dari semua kesedihan itu,
aku ok.
ya,aku masih ok dan mampu bergelak tawa hari ini meneruskan kehidupan,
ya,terima kasih kepada yang telah memberikanku semangat untuk aku terus tegak berdiri,
aku akan teruskan.
teruskan mengejar impian.
setiap halangan yang datang aku sambut dengan tangan terbuka,
dan dengan tangan terbuka juga aku lepaskan ia pergi dengan muka yang memalukan,
jika datang untuk menguji,
aku memang akan jatuh dan menangis pada pertama kali ujian,
itu perkara biasa pada semua manusia pun,
tetapi aku kenal diriku sendiri,
bila jatuh aku cuma akan tertawa dan bangun semula.
positif dan negatif pada masalah itu aku serap menjadi satu kekuatan baru,
dan aku kembali berdiri lebih tegak dari yang sebelumnya.
ya,lebih tegak dari yang sebelumnya.

masalah itu sesuatu yang indah bagiku.
aku akan hadap kerana itu perjanjianku pada tuhan.

sumber gambar: favim.com

"jika masalah datang dan menakutkan aku dengan segala macam igauan ngeri,aku tidak akan teragak2 untuk memanggil diri dalamanku yang liar itu datang dan menghalaunya pergi...jangan halang jalanku bila aku berkehendak."



Saturday, 25 October 2014

puisi gila seorang yang terasing: cukuplah itu wahai tuhan...

sumber gambar: girls-4-god.blogspot.com

"tuhan...kebaikan yang aku lakukan,berikan pada mereka...kerana mereka memerlukannya...mereka setiap hari mengira berapa pahala kau beri...sedang aku,rela menghadapmu dengan tangan kosong...aku cuma punya hati untuk dipersembahkan...cukuplah itu wahai tuhan...aku tidak pernah tamakkan ganjaranmu kerana aku tahu kau cukup pemurah..."

tuhan,
mereka bercerita tentang sejarah,
ya tuhan,
mereka bercerita tentang sejarah,
bila sejarah berulang semula,
mereka lupa pula wahai tuhan,
mereka lalai,
ampunkanlah mereka...
ya,demiku ampunkanlah mereka...

tuhan,
mereka membanggakan sesuatu yang bila ia terjadi dihadapan mata mereka,
mereka tolak wahai tuhanku,
ya,mereka tolak...
demi pihakku maafkanlah keterlanjuran mereka,
maafkanlah mereka wahai tuhan...
mata mereka,mereka butakan sendiri wahai tuhanku,
maafkanlah...

tuhan,
mereka berani berbicara soal agama yang bila turun ujian membuktikan kepercayaan mereka,
mereka kalah wahai tuhanku,
maafkanlah mereka wahai tuhan...
demiku maafkanlah kesalahan mereka...
aku mohon dipertangguhkan lagi bala,
aku mohon padamu wahai tuhan yang maha pengasih...
segala kebaikan yang aku lakukan,kau jadikan ianya penahan bala buat mereka wahai tuhan...
beri aku masa lagi,
akan aku cari lagi jiwa2 suci itu untuk dimerdekakan...
aku mohon wahai tuhan...

tuhan,
mereka menebarkan berbagai sangkaan pada kami,
maafkan kejahilan mereka wahai tuhan,
maafkanlah...
aku mohon dengan seluruh jiwa ragaku ampunkanlah mereka wahai tuhan yang maha pemurah...

tuhan,aku bermohon dipelihara bumi bertuah ini dari bala bencana...
demi jiwa dan semangatku,
jauhkanlah...

mereka hina kami wahai tuhan,
mereka kata kami gila,
mereka kata kami ini perosak bangsa,
bila kami berkata sesuatu yang benar,
mereka tolak kami wahai tuhan...
mereka tolak...
mereka kata kami gila...
ya tuhan,
demi diriku dan keagunganMu ampunkan mereka wahai tuhan...
jangan diturunkan bala kerana aku disini wahai tuhan,
aku mohon maafkan kaumku yang jahil...
tiba masa mereka pasti akan mengerti...
beri mereka waktu lagi,aku mohon...

jauhkan bala dari bumi bertuah ini wahai tuhan,
kejahatan mereka pada kami,kami maafkan tuhan...

maka jauhkan...
aku mohon...

sumber gambar: artemisdreaming.tumblr.com

"tuhan,sampai masa mereka pasti akan mengerti segalanya...wahai sekalian dewa dewi,demi diriku,kawal semua sudut bumi bertuah ini...dari mana arah sekalipun,kawal..."


Tuesday, 21 October 2014

surat wasiat selendang kuning: setiap hari ketika aku bangun pagi...sayup sekali,kerana...

sumber gambar: amazingwallpapersworld.blogspot.com

"aku sedar apa yang aku katakan di dalam blog picisan ini cuma sampah...tapi aku takuti, sampah yang kamu buang itulah yang sebenarnya tak ternilai harganya wahai sayang...kerana aku tidak lama didunia ini,aku cuma mampu tinggalkan kata2 sebagai penunjuk buatmu...setiap hari aku bersedia untuk mati...aku benar tidak tahu waktu sebenar permainan ini buatku...bila tuhan kata tamat masaku, aku pasti akan mati..."

mari semua,
aku bawa kamu kebawah,
keakar bumi kita,
ya,keakar bumi kita...
setelah berhempas pulas mengembara,
kembali semula kita keakar diri,
adakala bila aku menunjukkan ego,
bukan bermakna aku lupa diri,
aku masih tahu siapa diriku,
ia hanyalah lakonan sayang...
lakonan...
lakonan yang aku perlu lakukan untuk menceritakan tentang sesuatu,
membuat kamu berfikir dan teguh jati diri,
jangan mudah diperkotak-katik oleh sesiapapun,
termasuklah mereka yang kamu cintai,
ya termasuk mereka semua...
kau perlu berdiri teguh diatas kakimu sendiri,
apabila kau perlu membuat sesuatu keputusan,
kerana kau raja kepada dirimu sendiri.
ya,kau raja kepada dirimu sendiri.

syaitan ataupun malaikat tidak mampu mempengaruhi dirimu jika kau tidak izinkan,
kerana kau raja.
kau tidak perlu mendengar bisikan kedua mereka jika kau tidak mahu pun,
tiada paksaan soal ini,
mereka berdua pasti faham tentang ini jika kau ajari mereka siapa dirimu.

percaya siapa dirimu,
dan kau akan mengerti sudah lama tuhan berikan kuasa ini padamu,
jika kau benar mahu tahu.
akan potensi sebenar dirimu.

potensi sebenar dirimu jauh melangkaui segala kepercayaan manusia didunia inipun,
jika kau mampu mengerti kehebatannya.

bukan jua bermaksud kau menafikan tuhan,
sedang maksud yang sebenarnya tidak menyimpang jika kau tepat dalam berkefahaman.
ya,aku berani katakan,jika kau tepat dalam berkefahaman.
jangan salah faham soal ini.
kerana itu aku katakan jangan masuk campur jika kau tidak tahu,
kerana adakala fitnah yang kau takutkan itu,
perbuatan tanganmu sendiri,
kerana hidup umpama boomerang,
apa yang kau beri,
pasti kembali pada dirimu jua nanti.

jika kau tidak tahu,
ada baiknya kau diam.

itu pesanku.


sumber gambar: meuolharfeminino.blogspot.com

"setiap hari ketika aku bangun pagi...sayup sekali,kerana aku benar tidak tahu bila aku akan mati,bila2 sahaja...satu yang aku tahu, aku pasti akan lakukan yang terbaik hari ini...lakonanku perlu hebat supaya tuhanku bangga nanti menjadikan aku dengan pelbagai potensi diri..."







Saturday, 18 October 2014

puisi cinta selendang kuning: sayangggg....benarkah?

sumber gambar: becuo.com

"sayangggg...benarkah apa yang kau percaya selama ini, itu yang sebenarnya?sayanggg...pastikan kau benar2 tahu apa yang kau sedang percaya...aku takut kau lalai...kerana mengikut kata2 pembantu2ku...kau selalu lalai..."

aku mahu menulis,
sekali lagi tapi tak tahu mahu bercakap soal apa,
tak tahu juga mahu menyusun idea dengan cara yang bagaimana,
sebentar.
aku cuba cari sentuhan itu.

sentuhan gila sang puteri jalanan.

bila aku menulis aku seperti si mabuk.

adakala bila kau membentuk diri sendiri,
kau bukan membentuk sesuatu yang baru,
tetapi sesuatu yang lama dan diberi nafas baru,
kau itu lama.
memori kau itu lama.
cuma kau itu pelupa.
maka setiap kali kau mahu kembali kepada diri sendiri,
kau bermain dengan dirimu yang lama,
dirimu yang lama yang hidup dizaman batu ini,
ya,zaman yang keliling kau itu batu,
maka aku sukacita menggelarkan ia zaman batu abad baru...
ia bukan batu ais,tapi batu bata,
harap kau faham.
aduhhhh,
apa aku merepek ini,
ya,masih lagi kehilangan sentuhan gila itu,
sentuhan kata2 yang menggegarkan dalaman kamu,
mengejutkan dalaman kamu yang tidur,
aku perlukan tenaga itu,
tenaga yang mampu menggerakkan jiwa kamu supaya bangun dan terjaga,
kerana aku tidak akan menulis kecuali kerana digerakkan,
aku bukan disini kerana menegakkan agama,
biarkan tugas itu pada alim ulamak ustad ustazah,
mereka diberi ganjaran kerana menegakkannya,
harap mereka cukup kenyang,
kalau lapar lagi aku akan suap,
buat mereka inilah pesananku,
makanlah sehingga kenyang,
semoga kalian berbahagia sehingga ke alam baru,
tolong jangan dipaksa mereka yang tidak mahu mempercayai kamu,
kerana tuhan bukan milik kamu seorang,
dan jangan mudah sekali menafsirkan kehidupan mengikut kepala kamu saja,
setiap manusia itu berhak bertanya,
dan jika kamu benar pandai soal agama,
tolong jawab,
jika tak pandai,
maka jangan memandai2.
aku takut sekali kamu cuma membawa kehancuran,
dan bukan kebahagiaan seperti yang kamu omong2kan itu,
kerana kamu duduk dalam hawa dingin,
sedang mereka dibawah matahari,
kamu makan ayam daging,
sedang mereka makan ikan kering.
dan kau sibuk berceramah diatas sana dikelilingi kemuliaan,
sehingga ego kau mengalahkan iblis yang kau benci itu,
maka tolong jangan perasan sangat tuhan itu dipihak kamu.
itu kamu kena tahu dan fahami serta insafi diri.
kerana aku khuatir setiap kata2 hukuman kamu,
akhirnya terhukum pada diri kamu sendiri,

syurga neraka bukan kau penentu.
dosa pahala bukan kau penulisnya,
dan alam lain bukan kau penjaganya.

maka,jaga2.
dan aku cuma penyampai,
tuhan itulah pemegang kebenaran.

jika aku salah,
segala kata2ku dialam ini akan mati,

tetapi jika aku dipihak kebenaran,
saksikanlah...
setiap kata2 keramatku akan tersebar keseluruh dunia melalui apa cara sekalipun,
sehingga dunia kembali mekar semula.

ya,sehingga dunia kembali mekar semula,
selepas itu barulah aku akan pergi dengan tenang menghadap tuhanku untuk dipertimbangkan segala buruk dan baik diriku.

sumber gambar: google.com

"sayang...adakala bibir yang manis itu selalu bawa kau kearah kehancuran...hati2,jangan mudah ditipu...bukan semua baik itu baik,dan bukan semua jahat itu jahat...dan bukan jua semua yang baik itu jahat,bukan jualah semua jahat itu baik...yang benar2 jahat dia selalu bersembunyi...dan yang benar2 baik juga selalunya suka bersembunyi...ketahuilah kedua mereka yang terakhir itu suci..."

Friday, 17 October 2014

puisi merapu sangat: satu kehidupan,takkan mahu mencuba satu jenis watak sahaja?

sumber gambar:ixdaily.com

"bercantik2 bukanlah kepandaianku...bagiku comot itu cantik...haaa,kan aku sudah katakan aku gagal beri tafsiran cantik secara normal...normal tu apa ya?hmm,mengikut budaya dan persetujuan majoriti manusia itu normal ye?wuhuuuu...maaf,aku bukan robot mahupun haiwan.lebih minta maaf,aku juga bukan sepenuhnya manusia,ops!..hahahahahaaa"

adakala bila aku duduk di takhta maya ini,
aku terasa imaginasi aku sangat teruk.

patutkah aku berfikir begini?

"jika manusia semua dipenuhi dengan pemikiran caraku,
makna dalam mereka itu aku,
mereka?cuma tenteraku saja.
mindaku akan menjadi pengarah kepada rentak irama dunia..."


"jika aku selami diriku sendiri,
dan aku dalam kesedaran sepenuhnya terhadap alam mimpi dan nyata,
maka aku mampu merasuk segalanya mengikut apa yang aku mahukan,
televisyen,radio,surat khabar,semua media dan apa saja medium itu aku.
apa yang mereka sedang pamerkan itu apa yang aku fikirkan.
dalam tak sedar,mereka menjadi model pemikiranku.
aku lihat aku dalam mereka."

"dahulu aku lihat matahari itu cahaya,
penumpuanku kepada cahaya itu seolah2 aku menyembahnya,
aku cari dia,cari dia...cari sampai dapat,
rupanya matahari itu aku...
terima kasih kepada seorang putera raja perasan yang menunjukkan jalan buatku,
walaupun aku membenci dia,tapi paling kurang besar juga jasanya padaku.
jika tidak aku seperti kucing mengejar ekor sendiri.buruk benar."

"jika imaginasiku ini benar,
kuasaku cuma penuh pabila potensi diri aku resap sepenuhnya,
maka menjadilah aku manusia yang bukan manusia,
hantu yang bukan hantu,
tapi sesuatu yang bercampur segalanya menjadi satu hibrid baru."

sumber gambar: imgarcade.com

"sayangggg...jika berlakon suci dan penuh dengan kejujuran...aku lebih pakar dari malaikat sekalipun...cuma aku malas sahaja...lakonan seperti itu sudah basi,tuhanku tahu aku sudah lepas soal itu...satu kehidupan,takkan mahu mencuba satu jenis watak sahaja?tuhan pun faham aku cepat bosan...maka cepat2 dia sediakan watak lain supaya aku sentiasa bertenaga...kerana tenaga aku ini pelincir dunia..."

Friday, 10 October 2014

puisi merapu:.lalu aku khabarkan pada tuhan...janganlah ganggu...aku ini letih...

sumber gambar: photography2013@blogspot.com

"penat mengangkat muka dan berhidung tinggi...mungkin tunduk sebentar merehatkan jiwa...lalu aku khabarkan pada tuhan,aku mahu berehat sebentar dari lakonan angkuh ini...janganlah ganggu...aku ini letih..."

terasa mahu menulis lagi,
tentang apa...
tak tahu...
tentang awan berdarah,
langit tumpah,
ataupun matahari yang sedang dilamun cinta?
mungkin cerita tentang bintang yang lelah berkelip,
dan berhenti sebentar menghirup madu lautan...

sekali lagi aku hasilkan sampah didalam selendangkuning ini,

sekian.

sumber gambar: xgtdy.com

"berapa agaknya nilai sampah yang aku hasilkan hari ini ya?hehe...ahhh,menulis saja,sampah ataupun berlian,aku tidak peduli...ia irama jiwaku...ia tidak meminta persetujuan sesiapapun...tidak pernah aku menulis kerana manusia suka mahupun benci...itu urusan mereka,tiada kaitan denganku...aku suka menulis,maka aku menulis...habis cerita...lalala"

Thursday, 9 October 2014

puisi bulan berdarah: dan kamu semua mahu tahu apa tekadnya?

sumber gambar: deviantart.net

"sayangggg...selalu aku katakan pada manusia...jangan menyeruku...aku sendiri tidak sukakan diriku...inikan pula kamu...hati2,kerana aku datang bukan untuk berpihak kepada sesiapa...aku cuma berpihak kepada diriku sendiri sahaja...aku harap kamu jelas tentang ini..."

mari kesini,
aku mahu ceritakan,
ceritanya begini,
zaman dahulu,
ada seorang perempuan sihir,
dia mahu hasilkan sesuatu yang sangat2 berharga,
dia hasilkan impiannya itu dengan satu tekad.

dia tenggelamkan segala baik dan buruk menjadi satu,
dan yang terhasil adalah satu racun.

dan kamu semua mahu tahu apa tekadnya?

"korbankan segalanya yang murah demi sesuatu yang mahal..."

sumber gambar: google.com

"mengikut kata wanita itu...kualiti diri adalah segala2nya di dunia tigasegi ini...ia bukan berkisar tentang kepercayaan...ia melangkaui segala2nya...ia tidak pernah memilih dari celah kepercayaan mana kau datang...menurutnya lagi, manusia semua sama rata, minum racun buatannya, nescaya diri yang lama itu mati...tak perlu takut,kerana selepas kematian, pasti adanya kehidupan...hahahaha." 

"Aku beri dirimu satu permainan...kau kalah,kau akan aku campak masuk ke dalam tong sampah...dari situ kau akan tahu harga dirimu yang sebenar...kalau kau menang?aku akan beri satu senyuman yang kau takkan pernah tahu apa maksudnya...hehe"



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...