Sunday, 24 July 2016

puisi gila: dan kami adalah barisan para pemberani..

sumber gambar: google.com

"mereka menuduhku memerangkap manusia2 dan membawa mereka bersama di dalam kegelapanku...ketahuilah, aku tidak memerangkap sesiapa...di dalam setiap dari kita punya kegelapan, kami cuma mendalaminya...dan kami adalah barisan para pemberani..kami punya keyakinan yang teguh bahawa kebenaran bukanlah pengecut untuk lari dari kegelapan...jangan hukum kami, tetapi hargailah kami...kerana kami berguna di dalam spiritualiti manusia...kami mengajar manusia2 untuk menjadi cahaya yang terang benderang di dalam kegelapan diri sendiri...dan kamu semua,marilah menjadi kami...para pemenang di dalam kegelapan diri sendiri...para pendiam yang petah berkata2 dengan bahasa kami sendiri..."

sayang...
kerana aku berkata2 misteri disini,
mereka kata aku sudahpun tersesat...
hanya kerana aku menyelami kegelapan di dalam diriku sendiri,
manusia menuduhku terpesong...
aku tidak tahu mahu menangis ataupun tertawa...
seketika manusia datang memelukku...
seketika manusia datang dan menghukumku...
sayang...
aku sakit dengan mereka...
dengan hukuman mereka...
aku seakan2 tidak diberi pilihan melainkan untuk mengikuti mereka...

mengikuti kebodohan mereka yang diakui dan diiktiraf dunia sebagai si bijak pandai...
mengikuti kegilaan mereka yang ditermakan sebagai arus kemodenan...
mengikuti pemikiran sempit mereka dan diagungkan sebagai kalimat suci dari langit tujuh,
mengikuti arus perdana mereka dan menari2 dalam keaiban sendiri...
mengikuti cara mereka meneruskan kehidupan dan mempercayai bahawa itulah yang sesungguhnya dan suruhan dari sang Ilahi...
mengikuti mereka untuk sama bergembira meraikan kebodohan sendiri,
mengikuti mereka untuk menyokong kebatilan yang sesungguhnya terlalu menyalahi fitrah diriku sendiri...


aku tidak tahu.
aku benar tidak tahu.
dibumi mana aku berada sekarang.

manusia semua terlalu aneh kurasakan...


sumber gambar: google.com

"aku mahu menjadi normal seperti semua mereka...tetapi aku jadi keliru apabila makna terma 'normal' itu kudalami...sehingga aku merasakan aku lebih normal berbanding mereka yang menghukumku...jangan menghukumku dengan terma2 bahasa...kerana aku seorang yang sangat suka mendalami keindahan bahasa...aku tidak suka melawan kamu semua dengan hujah gilaku...kerana kita bukan lawan..."






puisi seram: kau ada seperti tidak ada...kau ada dalam tidak ada...

sumber gambar: google.com

"sayang...mereka kata kau hidup...aku menafikan...bagiku kau telahpun mati...kau ada seperti tidak ada...kau ada dalam tidak ada...pada tafsiran simbolika ku...kau telahpun pergi dan hanyut ke dalam angin laut...hanya jiwamu yang masih hidup dan tegak berdiri di dalam nadiku..."

sayang...
hari ini aku mahu menyerumu...

aku bukan tidak mahu mengalah,
ataupun ingkar untuk tunduk kepada takdir yang maha esa...
tetapi...

aku merinduimu...

sayang...
dahulu aku menyerumu...
entah magis apa kau datang kembali...
tetapi kau datang dalam keadaan kau telahpun mati...
dan aku hampir gila ketika itu...

kau benar2 telah mati...
rupanya ketika itu aku berkenalan semula dengan mayat...

haha.

hidup aku sememangnya kelakar...


sumber gambar: google.com

"sayang...kau benar telah kembali...tetapi sebagai mayat...aku tidak tahu mahu ketawa ataupun menangis..."





Thursday, 14 July 2016

puisi sang puteri: maka kawan, senyumlah...

sumber gambar: google.com

"jangan biarkan masalah mencuri senyumanmu...tersenyumlah kepada kekusutan...ia akan segera pergi kerana segan dengan kekuatan hatimu...percayalah..."

malam kelmarin...
aku ketawa keseorangan...
diwaktu bulan juga sedang tersenyum...
jiwaku menari...
hatiku menyanyi...
entah dunia mana aku tersalah masuk...
tetapi dunia itu sungguh indah...
setiap hari aku berlawan dengan diriku sendiri...

demi ketenangan...

sumber gambar:google.com

"tariklah manusia kepada kegembiraan sekalipun kau sedang bersedih...akan kau temui mutiara dirimu...hahaha."

"sebarkan senyumanmu sekalipun ia sungguh sukar...kerana kau seorang yang hebat!"

"tariklah segala getaran yang baik datang kepadamu!hidupmu akan perlahan2 berubah seperti magis!"

mencuba berkali2 untuk sentiasa dalam keadaan damai...
di dalam ini aku rasa sedang ribut mungkin...
ia sungguh kacau bilau!
hahaha.

sumber gambar: google.com

"kesakitan yang kau alami hanya akan menjadikan dirimu bertambah cantik...hanya jika kau tahu bahawa ubatnya adalah tabah,sabar dan redha...tangisanmu itu ibarat deraian permata...hapuskan airmata itu dan mulalah tersenyum petanda kau itu tabah...dahulu aku juga pernah bersedih...diuji sehingga aku separuh gila...tetapi akhirnya dengan kesabaran, aku belajar makna sebuah redha...maka kawan, senyumlah...kau adalah kesayangan tuhan sekalipun semua manusia membencimu...perbaiki realitimu, disana ada rahsia..."

aku agak semuanya sedang memperbetulkan kedudukan masing2.

aku agak sajalah.
hahaha.


sumber gambar:google.com

"semenjak dahulu aku sememangnya dididik untuk tersenyum dan ketawa dalam keadaan yang paling kritikal sekalipun...maafkanlah..kamu pun, tersenyumlah!"




"kamulah makhluk tuhan yang paling seksi!
wuuu!hahaha."

Tuesday, 12 July 2016

perutusan sang puteri: jatuh bagaimana sekalipun, aku mahu kau bangun dan melawan.

sumber gambar: google.com

"jatuh bagaimana sekalipun, aku mahu kau bangun dan melawan...tapi pastikan setiap kali kau bangun, kau lebih bijak."

"ingat pesanku, lawan sampai kau menang."




untuk harini aku masih duduk dan berfikir.
haha.
sememangnya aku seorang pemikir.
kenapa ya sudah berapa lama puisiku begitu sampah sekali.
hahaha

maafkanlah.

masih lagi kehilangan inspirasi kiranya annur ini.

mungkin saja meletakkan jejak ketika datang bersinggah.
begitulah.


sumber gambar:shutterstock.com

"kau terikat?kau patut lepaskan dirimu sendiri...maka,berjuanglah demi kemerdekaanmu jiwamu sendiri..."

"kau berhak keatas kebebasan...keterikatan yang menyeksa bukan yang seharusnya kau alami...kerana kau sungguh berharga...hanya jika kau tahu akan nilai dirimu yang sebenar..."


sumber gambar: google.com

"lawan."


Friday, 8 July 2016

puisi sang puteri: demi sebuah satu rasa yang lama...aku masih disini...

sumber gambar: google.com

"demi sebuah satu rasa yang lama...aku masih disini...mencuba berkali2...mencari sesuatu yang hilang dari diri..."

suatu rasa lama...
yang menerbangkan aku kali ini...
satu rasa yang mungkin palsu,
mungkin juga asli...
samarnya buat aku selalu keliru tentang diri sendiri...
akhirnya setelah aku lakukan satu pertimbangan rasional,
dan demi kebaikan diri sendiri,
aku katakan itu semua ilusi.

tiada bukti pada realiti.

titik.

sumber gambar: google.com

"sayang...aku tidak berubah...aku tetap juga yang dulu...dunia yang berubah...dan aku cuma mencari cara hidup di dalam ini...segalanya ada di dalam hati ini...luaranku saja berasimilasi...temuiku, kau akan tahu aku tetap yang dulu..."


puisi asmaradana: kerana Kaulah raja segala raja...

sumber gambar: google.com

"adakala peperangan bukan setakat kau berada dimedannya saja...tetapi ia penuh dengan doa dan permintaan dari sang pemerhati..."


atas permintaan saudaraku hani...

"wahai tuhan...
aku ingin katakan banyak perkara padanya...
tapi aku malu...
jadi aku mohon kata2ku yang disimpan dalam hati akan menjadi satu doa kesejahteraan buatnya..."

"aku juga takut andai aku doakan supaya Kau kabulkan setiap permintaannya kelak ia akan menjadi satu kesusahan baginya...maka dengan ini aku memohon supaya Kau pelihara hidupnya dengan kebijaksanaanMu...kerana aku sentiasa percaya kepada takdirMu...perancanganMu itu adalah yang teragung..."

"kerana Kaulah raja segala raja...agung segala agung...kepadaMu jiwaku tercurah dan padaMu jualah lemahku bersandar..."

nukilan ringkas annur 6/7/16

sumber gambar: google.com

"jangan risau meneliti ruangan ini...kerana sebelum semuanya ditulis, sudahpun aku uji keatas diri sendiri...jika kamu musnah mengamalkannya, ternyata aku lebih dahulu musnah binasa..."


Sunday, 19 June 2016

puisi sang puteri: mungkin sudah sampai masanya kau tahu bahawa usaha manusia itu terbatas.

sumber gambar: google.com

"jika semua yang manusia dapatkan adalah berdasarkan usaha semata2...pasti kau tertinggal untuk ambil tahu bahawa di dalam dunia ini manusia yang tidak berusaha juga punya rezekinya sendiri...wahai manusia, di dalam setiap inci waktu hidupmu, sebenarnya ia adalah campurtangan satu kuasa yang maha hebat...yang sengaja menjadikan dirimu sakit,sedih dan terseksa...demi menjadikan dirimu satu permata berharga...maka, bertahanlah di dalam kepercayaanmu...kita semua adalah pemenang..."


apa rasanya ketika kau sedang berfikir tentang sesuatu yang melibatkan hatimu?
kau kusut.
kau keliru.
kau buntu.

mahu berbuat apa?

hatimu berkata begini.
akalmu pula keras menentang.

perbezaan antara suara hati dan kewarasan akal fikiran.
sepertinya beza antara kayangan dan juga realiti depan mata.

dua dunia yang berbeza.

apa yang perlu kau lakukan?

kau mahu.
tetapi akal menolak keinginanmu dengan sejuta hujah konkrit.

mungkin sudah sampai masanya kau tahu bahawa usaha manusia itu terbatas.
selebihnya biarlah tuhan yang tentukan...

sumber gambar: google.com

"ketika kau merasakan bahawa masa adalah gergasi yang sangat kau takuti...kau pasti akan mengalah sambil menyimpan rasa inginmu...ketika ini kepercayaanmu teruji...ketika kau mencapai tangga tawakal, kau termasuk dikalangan mereka yang kehormat...iaitu mereka yang segan melanggar batas dan masih menganggap bahawa keredhaan adalah sesuatu yang sangat ampuh melawan kuatnya penangan takdir..."



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...