Puisi Sang Puteri: aku pun tidak faham.

Bagaimana mahu ubah dunia,
Jika tidak mampu ubah diri sendiri?

Bagaimana mahu bantu orang lain,
Jika masih gagal bantu diri sendiri?

Mahu revolusikan dunia,
Tetapi gagal revolusikan diri sendiri?

Aku pun tidak faham.

Lihat kuman seberang laut.
Tapi gagal lihat gajah depan mata.

Jika membenci dunia,apakata ubah diri sendiri dahulu.
Selepas itu,bantu dunia juga berubah menurut kemahuanmu.

Revolusi banyak sekali bermula dari diri sendiri.
Satu revolusi diri yang hebat bakal membawa sejuta lagi revolusi diri yang hebat.

Aku sentiasa percaya tentang ini.

Poyo pulak si annur kali ni ek...haha


Puisi Sang Puteri: Jika keliru...

Jika keliru mahu bagaimana,fikir satu sahaja.

BERJASALAH.

cari jalan ke arah itu.

Mereka yang berselendangkuning memang suka membuat jasa.

Hidupnya mereka adalah untuk berjasa.






Puisi Sang Puteri: jangan kotori tanganmu atas sesuatu yang tidak perlu...


sumber gambar: Hakkalyakin Board

"Jangan masuk gelanggang sepanjang masa...adakala kau cuma perlu jadi pemerhati sahaja sehingga menunggu masa yang sesuai untuk muncul..."

Setiap orang punya dunia mereka sendiri...
apabila kita mendengar keluhan mereka,
entah kenapa dunia kita pun turut berubah...
dunia yang indah warna warni tadi bertukar warna suram gelap gelita...

begitulah pengaruhnya...

Ada sesetengah manusia suka mempengaruhi,
kerana mereka merasakan punya kepentingan untuk itu.
Pada mereka sangat2 penting untuk kita mendengar cakap2 mereka.
Seolahnya mereka mahu mengubah dunia kearah yang lebih baik.

Tetapi kita?
apa yang perlu kita lakukan jika ada yang cuba mempengaruhi?

Jika kearah kebaikan,
ikutilah.

Jika sebaliknya,
tinggalkan.

Aku sangat suka ayat ibu angkatku ini.

"Na...masuk telinga kanan, keluar je telinga kiri...pedulikan dia...buat je kerja ana..."

Ayat ini selalu aku keramatkan dalam diri ketika aku perlu bertahan dan tidak mahu melawan kerana hormat.


"Bukan setiap masa kita perlu melawan...adakala kita cuma perlu diam dan melihat dengan tenang sambil menyimpan semua data2 perkara di dalam hati..."

"Adakala karma lebih bijak menyelesaikan segala...jangan kotori tanganmu atas sesuatu yang tidak perlu..."


Puisi kecewa: rahmat Tuhan akan selalu mengiringi...

Selepas jatuh.
Naik semula.

Manusia menghampakan.
Jika letih,ambil masa berehat.
Tenangkan fikiran.

Tetapi,

Jangan putus asa.

Rahmat tuhan akan selalu mengiringi.


Puisi bz: semenjak dari hari itu,aku kerap termenung...

Sibuk.
Sibuk.
Sibuk.

Pernah sekali aku ditanyakan soalan.
Soalan yang membuat aku tersedak hampir mati.

"Sebenarnya annur sibuk sampai begini,mahu lupakan siapa?"

Semenjak dari hari itu.
Aku kerap termenung.

Bukan termenung apa.

Aku cuma terlupa.
Aku sebenarnya mahu lupakan siapa?

Benar2 kesibukan mampu buat kita terlupa.

Maafkan aku sayang.
Mungkin kau wujud.
Mungkin juga kau tidak wujud.

Akan tetapi dikau selalu menyapa di dalam mimpi2 malam hari.

Hadirmu dalam ilusi.
Realitimu dalam hati.
Semoga cinta kita kekal abadi.
Biarpun tidak ku tahu siapa dirimu sebenarnya di dunia ini.

Nukilan bz sang puteri.
Buat sang pemilik hati.
Susuk misteri dalam dunia ini.