Puisi Sang Puteri: jangan kotori tanganmu atas sesuatu yang tidak perlu...


sumber gambar: Hakkalyakin Board

"Jangan masuk gelanggang sepanjang masa...adakala kau cuma perlu jadi pemerhati sahaja sehingga menunggu masa yang sesuai untuk muncul..."

Setiap orang punya dunia mereka sendiri...
apabila kita mendengar keluhan mereka,
entah kenapa dunia kita pun turut berubah...
dunia yang indah warna warni tadi bertukar warna suram gelap gelita...

begitulah pengaruhnya...

Ada sesetengah manusia suka mempengaruhi,
kerana mereka merasakan punya kepentingan untuk itu.
Pada mereka sangat2 penting untuk kita mendengar cakap2 mereka.
Seolahnya mereka mahu mengubah dunia kearah yang lebih baik.

Tetapi kita?
apa yang perlu kita lakukan jika ada yang cuba mempengaruhi?

Jika kearah kebaikan,
ikutilah.

Jika sebaliknya,
tinggalkan.

Aku sangat suka ayat ibu angkatku ini.

"Na...masuk telinga kanan, keluar je telinga kiri...pedulikan dia...buat je kerja ana..."

Ayat ini selalu aku keramatkan dalam diri ketika aku perlu bertahan dan tidak mahu melawan kerana hormat.


"Bukan setiap masa kita perlu melawan...adakala kita cuma perlu diam dan melihat dengan tenang sambil menyimpan semua data2 perkara di dalam hati..."

"Adakala karma lebih bijak menyelesaikan segala...jangan kotori tanganmu atas sesuatu yang tidak perlu..."


Puisi kecewa: rahmat Tuhan akan selalu mengiringi...

Selepas jatuh.
Naik semula.

Manusia menghampakan.
Jika letih,ambil masa berehat.
Tenangkan fikiran.

Tetapi,

Jangan putus asa.

Rahmat tuhan akan selalu mengiringi.


Puisi bz: semenjak dari hari itu,aku kerap termenung...

Sibuk.
Sibuk.
Sibuk.

Pernah sekali aku ditanyakan soalan.
Soalan yang membuat aku tersedak hampir mati.

"Sebenarnya annur sibuk sampai begini,mahu lupakan siapa?"

Semenjak dari hari itu.
Aku kerap termenung.

Bukan termenung apa.

Aku cuma terlupa.
Aku sebenarnya mahu lupakan siapa?

Benar2 kesibukan mampu buat kita terlupa.

Maafkan aku sayang.
Mungkin kau wujud.
Mungkin juga kau tidak wujud.

Akan tetapi dikau selalu menyapa di dalam mimpi2 malam hari.

Hadirmu dalam ilusi.
Realitimu dalam hati.
Semoga cinta kita kekal abadi.
Biarpun tidak ku tahu siapa dirimu sebenarnya di dunia ini.

Nukilan bz sang puteri.
Buat sang pemilik hati.
Susuk misteri dalam dunia ini.


puisi sang puteri: semoga semua baik-baik sahaja...


"mungkin saja ketika aku sudah tidak lagi kental menyuarakan...kuasa itu sudah diturunkan kepada yang lain...mungkin saja ketika ini aku disuruh berehat...semoga semua baik-baik sahaja...aku sentiasa berada di dalam barisan yang mendoakan..."

jika boleh aku mahu menulis menggunakan hati...
sama seperti dahulu di hud2...
aku rindukan perbincangan2 sebegitu...
akan tetapi masa telah menelan semuanya...

aku tidak boleh kesana lagi...
tidak lagi diberi izin oleh Yang Esa untuk gila sebegitu...
tidak lagi diberi izin oleh Yang Esa untuk menggila seperti yang lama...

mulutku sudah ditutup.
bicaraku semakin kaku jika ditanya berkenaan itu...


"bila aku cuba bersuara dan irama itu tidak menjadi aku tahu ada yang tidak mengizinkan..."



puisi sang puteri: kemana perginya menghilang semangat pendekar puteri itu...

sumber gambar: www.wallpapersxl.com


                                   "penangguhan ini semakin lama semakin memedihkan..."

sayang...
aku tidak tahu mahu menulis apa...
kaku benar rasanya sekarang ini...
fikiranku buntu.
segalanya kaku.
dunia yang berputar seakan-akan tidak bermakna dihadapanku...
entah mengapa...
kemana perginya menghilang semangat pendekar puteri itu...

egois ini semakin lama semakin memvirus di dalam diriku...

samaada aku memilih yang terbaik ataupun aku mengelak dari memilih...
persoalan yang tidak mampu aku selesaikan sehinga kini...

demi orang lain, entah mengapa aku gadaikan takdir hidupku sendiri...
semoga tuhan menakdirkan sesuatu yang baik dihadapan nanti...

setiap hari, begitulah harapku...

sumber gambar: Greek Mythology Pantheon

"sama ada aku terlalu kuat berfikir atau saja ini adalah urusan lama yang semakin memberat di hatiku dan sudah tidak dapat diselindungkan lagi..."