mari menari...ikuti gerak langkahku~~

14:21 puteri jalanan a.k.a annur 34 Comments

sumber gambar:fitballet.blogspot.com
Dia suka dikenali,
maka merebak sifatnya kedalam makhluk namanya manusia,
sebab itu wujud muka buku,ruangan blog dan semua ruang sosial,
dunia glamor juga tak kurang hebatnya,
malah semuanya terkenal belaka,
itu bukti,
bahawa psikologi asas seorang manusia adalah suka dikenali,
suka menceritakan segalanya tentang dirinya,
hari ini makan apa,esok aktiviti apa,lusa keluar dengan siapa,
semuanya jika boleh mahu dilontarkan keruang sosial...
kehidupan terbentuk dari ini,
bilamana manusia bergabung dan merancang aktiviti sesama mereka,
unik...
unik sehingga aku terfikir untuk apa semua ini,
pernah kamu terfikir untuk apa kamu semua berjalan didunia ini?
kata kitab suci,untuk beribadat padaNya,
benar...
ibadat itu apa?
bole sesiapa terangkan padaku? :D
aku terduduk sambil bergelak tawa disatu sudut bilik,
mereka menyembah,tapi mereka itu suka marah2,
hehe...
mereka itu menyembah,tapi percakapannya suka menyakiti,
hehe...
mereka menyembah,tapi wajah mereka layaknya si malik tiada senyuman hiasi hari,
lalu aku jadi bingung sebentar,
aku garu kepala,
eh,lalu kenapa mereka tunggang tonggek menyembah?
oh...kerana takut masuk neraka mungkin...
ah,pelik2...dunia ini pelik...

tuhan...
mereka takutkan neraka melebihi Engkau sendiri,
mereka inginkan pahala melebihi Engkau sendiri,
aku bingung...
lalu Kau itu siapa???

maaf2,aku tersenyum lagi...
zaman kini,semua adalah permainan...
maka aku pun mula menari meraikan semua permainan ini...
jika aku dalam permainan,aku mahu menjadi pemain bebas,
jauh dari percaturan sesiapa saja...
aku selesa begitu...
kerana tiada resah dalam hati...
semua yang tinggal cuma damai harmoni...
tinggalkanlah kebodohan,kau pasti mampu menari dalam perang sana sini...
mari menari,ikuti gerak langkahku~~~mulakan dengan kaki...
kita berlatih berjalan...laju...
sambil tinggalkan kebodohan itu semua...
dan kembali menjadi manusia bertamadun yang bebas jiwanya...


sumber gambar: weheartit.com

"dunia sekarang sungguh gelap,maka tolong buka mata hati untuk melihat..."


ps: salam sayang dariku buat seluruh makhluk semesta...mari bersama kita menari raikan helaian baru buku dunia...tolong bukakan helaian itu untukku,aku mahu lukis dengan dakwat ramuan saktiku...~~ahhh,aku sayang kamu semua...


You Might Also Like

34 comments:

Anonymous said...

Kenapa Dirimu Beribadah?
Kenapa Dirimu Menyembah?
Terangkanlah...

.....

kita bertanya,aleh2,kita kena jawab balik...haha~

sebelum hamba menjawab,silakan beritahu hamba,apa itu ibadah?apa itu sembah? :D

Anonymous said...

Dirimu Bertanya Kerana Tidak Tahu?
Dirimu Bertanya Kerana Tidak Mengerti?
Dirimu Bertanya Kerana Tidak Memahami?
Sudah Gaharu, Cendana Pula,
Sudah Tahu Bertannya Pula?
Adakah Begitu?
Terangkanlah...
Ku Tidak Tahu..

.....

pastilah ku bertanya kerana ku tak tahu...tak gitu?

orang kata...yang bertanya selalunya pasti lebih jahil berbanding yang ditanya,jika tidak,bukan soalan namanya...tapi ujian...

jadi kita berada diposisi yang mana?hehe~alah,ceritakan saja...ibadah itu apa...sembah itu apa pula...:D

Anonymous said...

Ya Benar, Ada Yang Bertanya Kerana Tidak Tahu.
Dan Ada Yang Bertanya Ingin Menguji.
Terangkanlah...
Apa Pandanganmu?
Pemahamanmu?

.....

aisey...main2 pulak...hehe...

hmm,sekadar pendapat cengkodok penyek...

mari sini hamba ingin berpuisi...

bagiku sembah itu bukan pada perbuatan naik turun anggota saja...tapi jauh melangkaui gerak semasa...yang ditari kan guna budi dan bahasa...tanpa budi,bahasa tak kemana...tanpa bahasa,budi hilang entah tak ada...ibadah pula dua kali lima...bukan asal ibadah kau sembahyang zikir tasbih manik saja tanpa hela...tapi bagiku ibadah
merangkumi ingatan yang dihias dengan tarian pesona...itu tanda yang esa itu indah setiap masa...bukan disembah pada sejadah semata2...tapi setiap masa malah setiap ketika...bila kau berbuat,ingatan kau tetap pada esa,itulah ibadah yang penuh dengan makna tanpa pura...

:)

Anonymous said...

Terima Kasih..
Jadi, Memang Benarlah Dirimu Bertanya Kerana Menguji?
Atau Ingin Lain Pendapat Dan Pandangan?
Kita Yang Tentukan Agama, Ibadah,
Amalan Kita.
Bukan Orang Lain.
Teruskanlah...

sama2...saja bertanya kerana mahu buka fikiran...:)

lain padang lain serangganya,lain orang lain pandangannya...bila pendapat bertemu,buang yang keruh amiklah yang jernih...tak gitu?

jika tak keberatan,siapa namamu?:)

Anonymous said...

Aku Hamba Allah Sepertimu.
Panggil Saja Abdullah.

hehe,ok en Abdullah!

apa khabar anda...moga sihat sejahtera hendaknya...:)emmm,baru pertama kali menjengah ke teratak ini mungkin?

Anonymous said...

Alhamdulillah Sihat Seadanya.
Mungkin Baru Singgah,
Mungkin Sudah Pernah Menjengah.
Melewati Setiap Blog2 Yang Ada,
Jika Kelapangan.

.....

kedengarannya sdr Abdullah datang dunia maya mahu melepas lelah dunia ya...selamat datang ke keluarga selendang kuning...:D

teruskan membaca...semoga beroleh manfaat...:)

maaf jika teratak ini bersepah sedikit...biasala tuan puteri ni malas sikit,dayang semua dah balik kg,haha~

Anonymous said...

Ya, Dunia Realiti Dan Maya Berbeza,
Tidak Juga, Kadang2 Sama Sahaja.
Letih Dan Sakit Dengan Dunia Bukan?
Tapi Kita Kenalah Bijak Memilih,
Mengenal, Memahami, Mencari Dan Sebagainya.
Kita Tak Punya Apa Bukan?
Kita Pun Siapa Kan?
Owh, Maaf Tuan Puteri.
Tidak Ku Panggil Tuan Puteri Padamu,
Hanya Berkau Aku Saja.

.....

hahaha~ itu cuma panggilan suka2...tiada bawa maksud apapun...ku kira semua perempuan didunia ini suka menjadi tuan puteri...jadinya aku cuba merealitikan impian itu,moga tak disalah erti...:)

biasalah dunia...tempat manusia berhimpit2 mencari kehidupan...moga tak sesak jiwa setiap dari kita...

bagaimana hidupmu...senyum selalu~ :)

Anonymous said...

Hidupku?
Hmmm...
Seperti Biasa,
Seperti Manusia Yang Lain Juga.
HambaNya Sama Saja,
UjianNya Saja Berbeza,
Masih Mencari,
Belum Ku Temui Lagi,
Apa Ku Hajati,
Apa Ku Ingini.

.....

ya benar,manusia semua sama,ujiannya berbeza...apa yang kau hajati,apa yang kau ingini,dimalam sejuk begini,mintalah,yang esa pasti kabuli...insyaAllah~

Anonymous said...

Ya Benar..
Tak Semua Dikabulkan Segera.
Ku Sudah Bilang,
UjianNya Berbeda Setiap HambaNya.
Cepat Dan Lambat Juga,
Di UjiNya,
Ingin Melihat Bagaimana Reaksi HambaNya.

.....

ya benar...kita manusia ini boneka yang esa...suka2 kita dibawa kesana kemari...disuruhnya kita mengerti...tapi masa berlalu masih tak reti2...hehe~

selagi kita bernama manusia,selagi itu kita perlu belajar dan terus belajar memahami semua yang ada didepan mata...:)

Anonymous said...

Ya Benar,
Jangan Mengalah,
Jangan Putus Asa,
Jangan Putus Asa Dengan RahmatNya.

secara jujur,seringkali dalam hidupku putus asa datang menggoda...katanya,mati lebih baik...tapi ya,aku masih disini...berkarya bersama kawan2...kerana satu sebab...aku belum boleh mati,ada urusan penting harus aku selesaikan didunia ini...selepas segalanya selesai,aku mahu kembali dengan tenang,moga2~

Anonymous said...

Owh Urusan Penting?
Dirimu Dalam Masalah?
Seperti Besar masalahnya?
Bersabarlah...
Ya, Manusia Biasa Sering Kali Berputus Asa,
Aku, Kamu, Dia, Mereka,
Cuma Hamba2 Yang Tertentu Sahaja.
Ya Benar,
Lebih Baik Mati Daripada Hidup.
Mudah Diungkap Bukan?
Tetapi Bila Sudah Mati,
Memohon Pula KepadaNya Ingin Dihidupkan Semula.
Kerana Apa?
Kau Sajalah Menjawabnya,
Mungkin Lain Pandangan Dan Tanggapan Peribadi.
InsyaAllah...
Mudah-mudahan Kita Tenang Di Sana.
DiterimaNya, DiredhaiNya...

.....

Jgn duk dlm ilmu.Ilmu itu adalh pghijab..Kmbalikn pkaian Allah,Yg brilmu hnya Allah.Dr Allah dtg,kpd Allah dkmblikn..

Anonymous said...

Hai Gadis Si Pipi Merah.
Duk Dalam Ilmu?
Pakaian Allah?
Terangkanlah..

.....

Fel said...

Itu pilihan mereka. Entahlah. Sukar utk dimengertikan.

Abdullah,setiap manusia sebenarnya sedang duduk dalam urusan penting,samaada sedar mahupun tidak sahaja..:)

Lin,ya,ilmu itu milik Dia,tapi kita disuruh menggalinya tak lain tak bukan demi mengenaliNya juga...:D

Fel,ya itu semua pilihan mereka,setiap manusia terikat dengan pilihan masing2,tiada jalan mudah untuk keluar dari tanggungjawab memilih...:)

Rafiz Rahim said...

kenapa perlu ku ikut kau menari...
tarian solo tidak perlu peserta lagi...
kau bukannya Muhamad yang perlu aku ikut,
Bukan kah kita dipertanggung jawab dengan diri masing2 ?
Kau dengan rentak kau...
Biarkan aku dengan rentak aku sendiri....
Akhirnya tempat yang dituju masih sama...

hehe,tiada paksaan dalam bekepercayaan,di dalam kehidupan kau pasti akan ketemu manusia2 yang kau suka untuk ikuti setiap gerak tarinya...pasti aku bukan muhammad yang kau idami,kerana aku adalah aku...:)

teruskan dengan gerak langkah kau sendiri,aku suka kepelbagaian,itu tanda tuhan itu indah dalam kepelbagaian...jgn sempitkan pemikiran dengan satu gerak tari sahaja,nanti jiwa kau pasti letih...:D

Dean Vicious said...

manusia. mereka buat seolah2 mereka tahu. sedangkan tidak.

betul dean,dan kita semua adalah salah seorang dari kategori itu...kau tahu dean?aku selalu memandai...haha,puisi2ku semua kerjaan memandai...buat pelepas rasa saja...:D

Rafiz Rahim said...

Jangan memeningkan dengan tarian, ikut rentakNya, pasti ada pelbagai tarian yg pasti kau tari, jangan diserah diri kepada diri sendiri, serahkan padaNya, pasti kau bahagia...

okey sdr Rafiz,terima kasih buat pesanan itu...semoga kau bahagia...senyum selalu...peace...:D

:D biarlah rahsia....

menari sambil senyum dlm ketawa...
ketawa dlm hati sambil waspada...
waspada terhapap bisikan yg menggoda...
menggoga agar dirimu terleka...
terleka dari menggigati Tuhan yg Esa...

Senyum2 selalu walau hatimu sdg menanggis... :)

Apa yg Ab katakan itulah magisnya...dalam senyuman punya kesedihan...hanya yang mengerti mampu kenali...:)