Cermin 18 : “Biar mati jasadku disini, tidak sekali-kali aku ulang silapku sebelum ini!"

23:09 puteri jalanan a.k.a annur 13 Comments


sumber gambar: pulaudewata.com

Ketika pengsan dan muntah darah. Aku telah bermimpi. Di dalam mimpi itu.

“Menarilah wahai Cahaya...rehatkan jiwamu...” lembut suara itu menyeruku.

Aku yang terpinga-pinga masih tercari-cari dari mana suara itu datang. Yang lebih memelikkan, dimana aku berada sekarang? Di satu ruangan yang dikelilingi sepenuhnya dengan cermin. Apakah nama tempat ini? Tubuhku tidak lemah seperti sebelum ini, malah aku berasa sungguh bertenaga.

“Menarilah ikuti irama jiwamu, Cahaya...” aku mula mual. Entah kenapa.

Cepat aku menekup mulutku sambil menongkat diri di lantai menggunakan tangan. Tiba-tiba darah hitam meleleh keluar dari mulutku makin lama makin banyak pula. Aku muntahkan semuanya dan serta merta satu alunan musik klasik jawa kedengaran. Lagu itu memabukkan jiwaku yang baru sahaja keletihan bermuntahkan darah hitam. Entah bagaimana, aku mula menari tarian tradisional jawa mengikut alunan lagu yang sungguh mengasyikkan. Darah yang bersisa di bibir aku biarkan sahaja mengalir dan aku teruskan menari. Wajahku makin lama makin pucat kerana terlalu banyak kehilangan darah tapi peliknya aku seakan lebih bertenaga pula.

“Benar...begitu...teruskan lagi Cahaya...lembutkan lagi hayunan tanganmu selembut jiwamu...” aku yang masih berkhayal menari, mengikut sahaja pujukan suara itu.

Tarianku semakin lemah gemalai. Peliknya aku seakan benar-benar hafal setiap gerak langkah tarian ini. Entah darimana aku belajar. Segala gerak berlaku spontan. Lama aku begitu. Lagu irama klasik jawa yang dimainkan seakan menghalang aku daripada berhenti menari. Aku ditelan keasyikan terutama ketika melihat tubuhku menari dicermin sekelilingku. Kainku menyeret semua darah yang aku muntahkan tadi menjadikan lantai semuanya penuh dengan darah hitam. Tanpa mempedulikan keadaan itu, aku masih asyik menari.


sumber gambar: somewhereinblog.net

Entah bagaimana, dari atas turun pula bunga melur sehinggakan lantai dipenuhinya. Haruman bunga melur bercampur bau darah terus menyelubungi ruangan itu.

“Tubuh itu namanya budi...layurkan ia dalam keindahan pekerti...gerak berseni itu bahasa yang murni...berehatlah sang puteri dalam hakiki...” ujar suara itu lagi dengan penuh misteri.

Aku pula masih asyik menari.

******

Di Istana Gerhana, di dalam kamar Haqq.

“Arghhhhhh...!!!” Haqq pula masih menahan dirinya dari diresapi semangat Nenda Melur. Walaupun dia gagal berdiri tegak diantara mimpi dan jaga, dia masih mampu mengendalikan jiwanya walaupun tidak sepenuhnya seperti biasa.

Sementara itu di dalam kamar Nenda Melur.

“Wahai Haqq...sekali lagi nenek bertanya padamu...mahukah kamu pulangkan puteri kembali kesini...?” Nenda Melur mengambil cucuk sanggulnya lalu dia cium perlahan. Rambut Nenda Melur yang keputihan teruntai jatuh. Panjang.

Mereka kini berkomunikasi dari jauh.

“Tidak! Puteri kepunyaanku...!” bicara Haqq keras. Wajahnya masih membengkak kehitaman. Tangannya digenggam kuat memberi petanda kesakitan yang sedang dialaminya. Darah merah kehitaman mula keluar dari matanya berupa tangisan. Dia terlalu sayangkan puteri. Sekali-kali dia tidak akan melepaskannya seperti dahulu. Cukuplah hukuman yang diterimanya sebelum ini.

sumber gambar: putriantiques.blogspot.com

“Kau benar Haqq? sudah lama nenek meninggalkan tradisi ini...” uji Nenda Melur lagi sambil tersenyum-senyum menggenggam erat cucuk sanggulnya. Nenda Melur menghidu cucuk sanggulnya berkali-kali. Dia tersenyum lagi penuh sinis. Telah lama cucuk sanggulnya tidak disirami darah.

“Biar mati jasadku disini, tidak sekali-kali aku ulang silapku sebelum ini! Kamu semua memang celaka!” jawab Haqq penuh tegas. Kali ini dia tak akan mengalah. Cukuplah dahulu dia kehilangan puteri. Matanya pula masih tertutup. Genggaman tangannya masih erat. Darah di tubuhnya mengalir laju menahan kesedihan dan juga kemarahan. Airmata darah yang mengalir masih menitik-nitik. Ada kesedihan yang terlalu di dalam dirinya.

“Jika begitu...izinkan nenek datang padamu Haqq...” Nenda Melur menutup mata dan cuba untuk mencari kesedihan Haqq di dalam dirinya. Nenda Melur tahu Haqq terlalu sayangkan puteri dan itu jua satu-satunya lubang terbuka dalam diri Haqq untuk dia masuki. Hanya disitu letaknya cahaya di dalam kegelapan yang telah menyelubungi Haqq. Cahaya itu yang akan memimpin jalan Nenda Melur untuk menembusi kegelapan Istana Gerhana.

“Malam dan siang dalam diri, bantulah hamba tembusi diri manusia ini, yang mengambil bukan miliknya sendiri, luapkan kesedihannya dan jadikan airmatanya mengalir dicucuk sanggulku ini...” serta merta cucuk sanggul itu mengalir airmata darah milik Haqq. Nenda Melur tersenyum. Saktinya menjadi dengan bantuan cahaya kecil dari dalam diri Haqq yang datang dari cintanya pada puteri.

Haqq pula terus hanyut di dalam kesedihannya. Dia berasa tidak mampu hidup tanpa puteri disisinya. Peristiwa dahulu berputar kembali di dalam ingatannya. Oleh kerana jiwa Haqq telah terpesong dari fokusnya terhadap pertarungan batin dengan Nenda Melur, ia memberi jalan mudah untuk Nenda Melur menembusi hatinya yang lalai dalam kesedihan.

Nenda Melur menjilat darah yang mengalir dicucuk sanggulnya sambil menutup mata. Setelah darahnya menyatu dengan darah Haqq, Nenda Melur ghaib dari Istana Cermin dan muncul di sebelah Haqq yang sedang berbaring lemah di Istana Gerhana. Setibanya disitu, Nenda Melur tersenyum puas sambil mengelap darah yang masih bersisa dibibirnya. Sudah lama dia tidak merasa darah manusia. Manis juga darah Haqq, bisiknya.


sumber gambar: locatetv.com

Setelah masuk keistana gerhana, kuasa sakti Nenda Melur makin pudar. Nenda Melur sedar risiko itu, tapi dia yakin demi cinta Haqq kepada puteri, dia tidak akan diapa-apakan. Apatah lagi, kini darahnya telah bercampur dengan darah Haqq. Sakitnya bakal menjadi kesakitan Haqq juga. Dia sebenarnya tadi gagal mengenakan Haqq dari jauh kerana semangat Haqq yang terlalu kuat untuk disimpulkan maka mengikut firasatnya, dia perlu datang bersua muka dengan Haqq sendiri. Kini dia merancang bermain dengan emosi Haqq terhadap puteri. Itu sahaja jalannya untuk bawa puteri pulang keistana cermin dengan selamat.

Serta merta Haqq terjaga dari tidurnya. Mata putihnya kini sudah bertukar sepenuhnya kepada hitam. Hembusan nafasnya mengeluarkan asap hitam. Haqq mula menggeliat puas sambil mengetap bibir tanda dendam dipermain oleh Nenda Melur. Baginya, adalah satu kesilapan besar Nenda Melur pilih untuk bertarung disini.

 Haqq tersenyum.

******

Di dunia realiti. Di dalam bilik hospital.

“Oh, cik Rin...emm, sehingga kini Nur masih tiada sebarang reaksi positif. Sama sahaja seperti sebelum ini..” bicara Sarah kepada Rin. Rin yang mendengar pula tertunduk sedih sambil duduk disebelahku. Kemarahannya tadi terhadap kertas misteri yang terselit di celah buku milikku telahpun reda ketika melihat wajahku yang pucat. Rin menangis sambil memegang erat tanganku.

“Maafkan aku Nur,maafkan aku sebab selalu amik mudah keluhan kau...” luah Rin sambil menekup muka disisiku. Rin teringatkan kisah sebulan lepas ditepi tasik.

“Rin, aku letih...aku rasa nak berehat dari dunia ni...” ujarku.

“Eh Nur, kau jangan mengarut leh tak?soal hidup mati bukan ditangan kita...kita belum kahwin Nur,ingat tu...hehe...” bicara Rin cuba melawak. Aku pula masih serius.

“Aku rindukan tuhan Rin...aku nak balik jumpa dia...” tambahku lagi.

“Semua orang pun rindu tuhan, takdelah beriya-iya macam kau ni...lagipun aku belum habis enjoy hiduplah Nur..” Rin mula serius. Dia mula menongkat dagu sambil jauh memandang tasik.

“Dahla...tiba masa nanti,aku pulanglah...tugas aku didunia belum habis lagi, apelah aku ni...” keluhku sambil berlalu pergi. Rin sibuk mengejarku.

Rin tiba-tiba tersedar dari lamunan ketika ditegur jururawat.

******

Sementara itu di dalam bilik Dr.Hakimi.

“Nur...” bisik Dr.Hakimi sambil duduk termenung dikerusi pejabatnya. Semenjak dari tadi nama itulah yang disebut-sebutnya. Entah kenapa, dia merasakan satu ketenangan ketika menyebut nama itu.

“Nur...” dia tersenyum lagi sambil membelek-belek fail kesihatan Nur.

‘Unik nama awak Nur...saya tak pernah jumpa nama sependek ini...Nur bt. Muhammad..itu saja...hehe..’ gelak Dr.Hakimi di dalam hati.

Sampai sekarang dia pelik bagaimana dia boleh jatuh hati dengan Nur sedangkan sebelum ini telah ramai pesakit wanita yang dirawatinya. Tiada pula dia tersangkut sebegini.

Kini, kalau boleh hampir setiap masa dia mahu melihat wajah Nur. Sehingga kadang-kadang dia terpaksa menahan malu kepada jururawat yang bertugas kerana terlalu kerap keluar masuk wad Nur dengan alasan yang jarang munasabah. Adakala dia hanya duduk termenung ditepi katil Nur dan memandang wajah Nur tanpa bosan dan bukan melakukan rawatan seperti yang sepatutnya.

“Woi Kimi...kau ni kenapa? Senyum sorang-sorang macam orang angau...” tegur Dr. Ramli. Sebenarnya sudah puas dia mengetuk bilik Dr.Hakimi, tapi tidak berjawab pula. Lalu dia berbuat keputusan masuk sebentar, niatnya hanya mahu menyerahkan fail sahaja.

“Oh kau Li...nape tak ketuk pintu dulu, main masuk je...adab tu jaga sikit...” ujar Dr. Hakimi tegas kononnya. Dia terus mengemas meja cuba berlakon sibuk. Malu dia jika diketahui yang sebenarnya dia asyik mengelamun mengingatkan pesakit sendiri.

“Eh kau ni pesal...dah berpuluh kali aku ketuk tadi,kau tak dengar ke?aku tengok muka kau ni dah serupa orang gila bayang je...eloklah tu,siapa perempuan tu...kenalkan kat aku,leh aku tolong ngorat..haha...nah amek fail ni minggu depan hantar laporan pada aku...” bebel Dr. Ramli sambil meletakkan fail dihadapan Dr.Hakimi.

“Takda siapa pun...aku memang macam ni ape...cool seperti biasa...okey, next week aku bagi kat kau balik...so, ada apa urusan lagi Dr. Ramli?” sengaja Hakimi memerli. Dia sebenarnya benci lamunannya diganggu. Tak sampai beberapa saat, dia berkhayal lagi ketika tersentuh fail Nur.

“Ah, gila...kawan aku yang sorang ni dah gila..aku kat depan ni boleh pulak dia sempat berkhayal...hoi!” bahu Dr.Hakimi ditepuk.

“Astaghfirullah...” Dr.Hakimi mengusap mukanya lalu dia tersenyum segan. Malu dia mengelamun begitu dihadapan rakan sekerjanya sendiri. ‘Apelah jadi kat aku ni...Nur!!! saya cintakan awak!’ jerit hati kecilnya.

“Untunglah siapa perempuan tu...haha...okeylah,aku taknak ganggu kau mengelamun. Teruskan...aku cuma nak rasa nasi minyak je nanti k?hehe...” ujar Dr. Ramli sambil berlalu pergi. Dr.Hakimi hanya mampu tersenyum. Harapan untuk memperisterikan Nur mula tumbuh dihatinya.

******

Di kamar Haqq.

“Tuanku, puteri muntah darah!” Hitam tiba-tiba muncul di dalam kamar Haqq. Nenda Melur dan Haqq terkejut besar melihat keadaan puteri.

“Puteri!!!” jerit Nenda Melur meluru kearah puteri yang dirangkul Hitam. Haqq hanya terpaku melihat bibir puteri dipenuhi darah sebegitu. Marahnya terhadap Nenda Melur mereda yang tinggal cuma rasa risau. Dia perlu lakukan sesuatu jika tidak Nenda Melur pasti merampas puteri darinya. Dia mula mengawal nafas dan bibirnya terkumat-kamit membacakan mantera.

Serta merta Hitam dan Nenda Melur tidak bergerak. Dengan cepat Haqq merangkul puteri dan dia terus ghaib meninggalkan debu hitam yang bertaburan dilantai. Disatu sudut bilik Haqq, kelihatan seekor burung helang sedang duduk dan melihat segalanya dengan tenang. 

Bersambung...

sumber gambar: en. wikipidea.com

 "cinta itu saktiku"

"kerana kesatuan,aku itu dimana-mana,setiap hati itu rumah,maka bukakan pintu untukku telusuri keindahan didalam diri kamu...satu saja tujuanku,memasukkan saktiku kedalam hati setiap dari kamu...maka setelah itu,menjadilah gerakku gerak kamu..."

You Might Also Like

13 comments:

Rafiz Rahim said...

huh

Wah! Bagaimana kau punya idea yang cukup membuatkan Gill kagum ni Annur.

Tak sabar mahu baca keseluruhan cerita ini

Macedonia said...

ok...nanti kita baca lagi :)

Bila fikir hal dunia, runsing aje... Nape ek? Konpius. Hmmm...

salam semua,huhu..maaf ni annur da nak final exam,dilarang jenguk blog selalu,huhu...sempat menulis je senyap2...

sdr Rafiz,apenye yg huh sgt tuu...haha...mcm bengang je...hehe

Gill,hehe..da baca dari awal lum?ini semua berkat doa kawan2...eceh...:D

Macedonia,tq sudi singgah...:D

cik Lynn,biasalah,akhirat tmpat kita bersandar bila dunia sudah sebu...biar koma mcm tuan puteri,senang...hahahaha

Rafiz Rahim said...

Suspen sgt... Bila la nak keluar yg ke 19 nie

Rafiz Rahim said...

Semoga cemerlang dalam exam... Insyaallah

sdr Rafiz,terima kasih utk doa tu...yg ke 19?hmm...

November said...

Puteri Cahaya kuseru-seru
Istana cermin tempat bertamu
Kita ucapkan selamat tahun baru
Semoga cermerlang dalam peperiksaanmu

Puteri muntah darah??? Nur binti Muhammad?? 'Nur Muhammad'....

Teruskan penceritaan....selamat maju jaya...

salam semua,maaf ya,annur skang musim exam,jadi jenguk blog kejap2 je...

November,selamat tahun baru...terima kasih banyak2 utk doa tu...annur hargai...:D

Ab,syyhhh...jgn cakap kuat2,nnt orang dgr...hehe...terima kasih utk sokongannya...:D

Allah mengasihi hamba2NYA, dan Allah tdk mahu org yg dikasihiNya itu jauh dariNya, maka diujilah mereka sesuai dgn tingkatan mereka agar mereka sentiasa berada disamping Allah dan tdk pernah lalai...^^

Lynn,betul tu...ujian pasti setimpal dgn kemampuan seseorang...tq dear utk peringatan tu...:)