Puisi malam: Jika aku melukis, selalunya akan ada...

23:11 puteri jalanan a.k.a annur 5 Comments

sumber gambar: popscreen.com

"Di dunia ini terlalu banyak patung...melakukan gaya yang sama setiap hari...dan tugasku adalah meniupkan nafas-nafas kehidupan kepada patung sebegini...supaya ia hidup dan taman itu kembali subur semula...semoga lama kelamaan manusia dan alam kan bersatu kembali..."

hari ini aku berjalan...
perlahan...
sambil mengulang-ngulang ayat yang sama di dalam hati,
"aku maafkan..."
"aku maafkan..."
"aku maafkan semua yang bersalah padaku..."
"salahku pada manusia bantulah aku untuk selesaikannya..."
aku lalu melangkah ke taman bunga dan duduk melihat semua pemandangan itu,
hari masih pagi...
embun juga masih tersisa di dedaunan...
aku berjalan dan memandang langit,
"aku maafkan dia..."
"untuk semua yang terjadi, semoga rahmat tuhan sentiasa mengiringi..."
"tinggi salah manusia padaku, lebih tinggi lagi kemaafan aku cuba berikan biarpun darah di hati jatuh menitik-nitik..."
kerana setiap apa keburukan yang berlaku adalah hasil dari tanganku sendiri,
aku tarik nafas panjang dan aku ungkapkan sekali lagi...
"aku maafkan..."
lalu aku hembuskan di hatinya...
semoga tenang bahagia selalu...
maafkan aku jika nafas keluhan itu sangat hangat terasa...
kerana itulah yang terdaya aku lakukan untuk melepaskan rasa yang semakin memberat...

sumber gambar: www.metmuseum.org

"Aku suka melukis...jika aku melukis, selalunya akan ada awan, matahari, burung dan juga sebuah kapal yang sedang berlayar berlatar belakangkan sebuah gunung...itulah lukisan kegemaranku sejak dahulu...tak perlu tahu rupa lukisan itu, kerana ia sangat buruk...tapi itulah lukisan dari hatiku...dan kini aku seorang pelukis jiwa...jiwa kalian adalah kertas lukisanku...maaf jika lukisan yang terhasil buruk rupanya...kerana aku selalu melukis sesuka hatiku...aku juga tidak pandai menyusun warna, jadi lukisanku selalu saja berwarna-warni tanpa motif yang pasti...itulah aku...seorang perempuan biasa yang perasan diri ini seorang puteri...maaf ya..."


"dahulu ada seorang kawan, dia kata aku ini ibarat pelangi...aku marah dan aku katakan aku benci menjadi pelangi...kerana sifatnya pelangi cuma sementara, bila tiba masanya dia akan pergi dan menghilang...lama kelamaan aku terima katanya itu kerana aku sedar, bukan selama-lamanya aku di dunia ini, bila tiba masanya  aku tetap akan pergi...tapi selagi terdaya, aku cuba memberi keindahan kepada setiap yang memandang...bila jasad aku pergi nanti, abadi aku cuma dalam hati..."

You Might Also Like

5 comments:

November said...

Salam.. lama tak menjenguk ;)

Hmm Lukisan jiwa..

hidup umpama ibarat kanvas atau kain putih, semasa kecik bayi bergantung kepada ibu-bapa mencorakkannya, Apabila dia sudah dapat mengunakan aqal terpulang pada individu itu mencorakan kehidupannya sendiri

lukisan jowa orang lain tak semestinya terbaik bagi kanvas kita kerana hanya tuhan yang maha mengetahui kesesuaian lukisan yang harus dilukia pada kanvas kita jadi selalu minta petunjukNya untuk mewujudkan lukisan yang terbaik.

Wallahualam.

salam November,aah lama mendiam ye,mana pegi...haha

aah kan,jiwa kita mcm kanvas lukisan...annur rasa kalau gitu kanvas annur mesti main tuang je semua warna yg annur suka,hehe...

ps: sedap perkataan 'jowa' tu...hehe...:p

Salam tuan puteri.

Kamu tahu, aku sangat suka melukis. cuma kelemahan aku, aku tidak mahir untuk warnakan. akhirnya sketch sekadar sketch. jika aku cuba warnakan, ianya menjadi comot.

Mungkin begitu juga dengan kehidupan. Ianya harus begitu. usah coba sempurnakan, takut jika terlalu mahu, ianya menjadi kacau.

-AsaSiaga-

November said...

hahah salu banyak typo erk..
grr my big fat fingger..

salam semua,

Asa Siaga,kau tahu sesuatu, aku suka pada seni...tapi untuk lukisan, aku cuma pandai sikit-sikit sahaja...itupun lukisannya buruk sekali,kalau diminta lukis arnab, lukisanku menjadi kucing...kan pelik?hehe...tapi dhada kakakku pandai melukis...tangannya berseni...aku pula lebih suka seni kata-kata...sebab itu aku membuka blog untuk aku uji penulisanku sendiri...:D

November,alah selalu gitu....annur pun kadang-kadang kelaut gak bila menaip...haha~