Puisi malam: ruangan mimpi adalah makmal diriku...

20:24 puteri jalanan a.k.a annur 7 Comments

sumber gambar: www.members.iinet.net.au

"Untuk setiap hari kini aku belajar...belajar menyayangi setiap makhluk tuhan...sedang sebenarnya aku adalah seorang yang kejam..."

aku berdiri di bawah pohon itu,
kaku,
masih menunggu,
hujan pula makin lebat,
aku halakan tangan menadah hujan yang ada,
sejuk,
hatiku berbisik,
wahai nur mengapa kau suka begini?
berteduhlah ia pasti selesa,
tak mahulah,satu suara lagi membalas,
bila aku menyebut hujan,
aku mahu tahu apa rasanya berhujan,
begitulah kehidupanku yang lain,
setiap apa yang aku kata,
aku mahu rasa,
tanpa rasa aku cuma manusia penipu,
penipu kepada diriku sendiri,
mengatakan sesuatu yang tidak pernah aku rasa,
mengatakan sesuatu yang tidak pernah aku tahu,
maka selalunya bila aku mempelajari sesuatu,
aku akan diam untuk menjalani setiap apa yang aku telah pelajari,
supaya aku menjadi satu manusia yang kukuh,
di dalam pengetahuan dan kepercayaan yang aku ada.

sumber gambar: earlymartian.blogspot.com

"Aku semakin dekat dengan kota khayalanku, sedang aku tidak tahu dengan cara bagaimana aku akan sampai ke sana...aku cuma tahu, aku akan sampai kesana...inilah apa yang aku baca pada graf kehidupanku...terlalu banyak magis..."

"mimpi adalah kepakaranku...dan ruangan mimpi adalah makmal diriku...disitu aku mencipta segala yang tidak pernah ada sehingga semuanya bertukar menjadi realiti...segala apa yang aku ada sekarang adalah mimpiku dahulu..."

You Might Also Like

7 comments:

Anonymous said...

pencinta

salam tuan punya rumah..lama betul x singgah..semoga dalam keadaan sejahtera selalu..

banyak betul hidangan untuk para tetamu ye..pencinta pun kekenyangan sampai x boleh nak bangun..walau pun x berapa elok untuk kesihatan makan sampai kenyang sangat,tp nk wat mcmana kan..

peperangan untuk mengenali si Dia adalah satu kewajipan..walaupun kita akan gugur,kerna sudah ditetapkan sejauh mana kita dapat mengenali dalam peperangan ini..

bercerai kasih talak tiada,
seribu tahun kembali juga..

memang indah rangkap ini..hmmmm

wah,migdal gideon..tahniah ye dhada..akhirnya...i loiikkeeee..heee

pencinta



penchinta,

salam ek,nape p tukar nama?

h nya mana?heheh...annur pun belum smpat baca blog dhada tu,namanya mak aih,canggih betui.hehe...dhada jgn maraaaa...:p

annur kan mak nenek,jadi sesapa yg lama tak tgok blog tu,mmg bole pengsan skali bukak.haha...

kepompong said...

Annur....aku tetiba merinduimu...sangat! :(

-kepompong yg jauh-

kepompong...itule...kan annur dah kata,annur pasang mantra...kahkahkah...

MayangSari said...

tu mmg root word nama i eh...i kan omputih bbangsa melayu..kulit je tak putih...bukan apa aritu tgk sume pbaca slendang ni mbisu tetiba tsedar jadi tamak plak...i phm adik i rasa i menyebuk...tpaksa...nak tak nak pindah la rumah..org tak suka buat apa nak habiskan makanan rumah dia..

MayangSari said...

i mmg tak boleh hadir dalam mana-mana zaman pun sbb invader dlm diri ni sungguh dominan... biarlah putri jalanan dg peminat2nya...

sy undur diri...
sembah salam harap diampun...

Anonymous said...

penchinta

aah ek..hilang h nya..patutla lain mcm bunyinya..hehe tima kasih annur si nenek ngomel..huuuuu..

aduh mayang sari,
x perlu undur2 diri..bukanya sape2pun kat sini kan..hud2 pun ok jer..baik juga kalau berteman...lg banyak perbentangan kan..oh ya,teringat cerita2 kamu tentang jiwa dulu..

penchinta