puisi malas: seorang kesayangan pernah berpesan...mesejnya lebih kurang begini...

21:30 puteri jalanan a.k.a annur 8 Comments

sumber gambar: conceiveeasy.com

"aku suka menulis...tapi sebagai penulis, aku perlukan masa menyerap segalanya disekelilingku untuk aku lontarkan di dalam penulisan...aku suka lontarkan apa yang aku rasa di dalam kehidupan ini untuk diabadikan sebagai satu arca seni yang tersendiri...dunia sekarang terlalu dambakan sesuatu yang segar..."

aku tunduk sambil menulis sesuatu...
ada orang memanggilku dan aku tenungnya lama...
wajahku lemah...
tiada sebarang kata-kata terkeluar dari bibirku,
cuma aku sampaikan melalui cahaya di mataku sahaja...
"ada apa..." ujarku di dalam hati ketika memandangnya...
dia seolah faham dan menggeleng kemudian berlalu pergi...
begitulah aku selalunya...
perkataan aku lontarkan di dalam hati saja dan aku pancarkan mesej melalui mata...
"maaf..." itulah ayat yang aku lontarkan perlahan...
buat masa ini aku tak mahu diganggu dan berkata tentang apapun...
aku...
aku mahu bersendirian...
maafkan aku...
nukilanku kebelakangan terlalu terkeluar dari garisan yang seharusnya...

sumber gambar: 3dworldmag.com

"seorang kesayangan pernah berpesan...mesejnya lebih kurang begini...sekarang bukan masanya kita sibuk bercerita siapa kita di waktu dulu...tetapi sekarang adalah waktu membentuk siapa kita di waktu hadapan..."

You Might Also Like

8 comments:

Cap ayam said...

Salam...ini lah kita..sinis smua pekara...suruh nyanyi pekik saja...suruh menari goyang terkinja...
Tak kenal mana tempo mana pula nadanya...
Tak kenal mana gerak mana pula langkahnya...
Suara sumbang oh..salah makan jwbnya...
Tari terkengkang oh.. Lantai pulak tak rata...
Inilah kita skeptis semua benda....kuda kepang tarian gila...barungan sesat pula...eh ada lg ulek mayang khurafat jua....
Apa punya rasa..! budaya dan ugama tak tau nk beza...
Apa punya gila...! Budaya jadi ugama,ugama jadi budaya.. Ini kan perkara yg berbeza...
Bancuh macam nak gila..sampai sudah takda jwbnya...
Siapa kita nak tanya,hala kemana kita semua...?
Cendikiawan? Hartawan? Atau jua ugamawan?
Ini soalan mesti keluar pertanyaan dari generasi haus kan pengetahuan dengan bukti,sebagai jaminan kita kembali kepangkuan yang esa...
Tidak faham..ayuh bertanya...!
Soalan mudah sahaja...dari mana asal kita,hala mana pula tujuan kita,pulang pula kita kemana?
Mari ustaz2,para2 sadikin huraikan kemusykilan di hati,agar tenang mengadap ilahi..tanpa ragu,was2 didiri..
Gunakan lah kalam bistari jangan sebut apa yang tak pasti....saya teringin mencari bukti,harap terangkan jalan ini...
Saya budak baru belajar...teringin sangat kita berjaya..kukuh perpaduan itu tunjangnya...ekonomi berjaya itu pokoknya....
Harap sunnah wal jamaah ada formula ini...
Demi satu bangsa ini...menumpang di bumi sendiri....
Ibarat melukut tepi gantang...tidak berdiri tidak jua tumbang.....
Mari kita bertukar rasa tanpa ada rasa sengketa...
Kebenaran timbul jua bila bathil berleluasa....


Salam tuan puteri,

Bukan terkeluar dari garisan. Mungkin sisi pandangnya kini dari sudut yang lain.

Semoganya.

-R1-

November said...

lama tak lontarkan sesuatu dalam kehidupan
kerana tak pasti kata yang sesuai
maka kupendam dan rendam


Selamat berpuasa dan menyambut raya
Maaf untuk segalanya jika ada..

ada masanya aku berada dlm kondisi kamu.. yah.. kebanyakan masa..

Anonymous said...

penchinta

salam tuan puteri...makin mantap ya..fulamak..rindu gila...

penchinta

Anonymous said...

penchinta

selamat hari raya...yeayyyyy...

penchinta

Anonymous said...

penchinta

uik..nape x keluar komen nihhh...grrrr

penchinta

salam semua,

maaf ya,annur kebelakangan tak berapa stabil....takda mood langsung ni...