puisi gila: selagi ia palsu, aku sudah berjanji pada diriku aku akan tembak.

22:02 puteri jalanan a.k.a annur 6 Comments

sumber gambar: deviantart.net

"kamu adalah apa yang kamu percaya..."

wahai semua pembaca selendang kuning,
perhatikan kata-kata di atas...
itu bukan kata-kata biasa wahai sayangku sekalian...

disitu ada kunci...

kunci kepada diri kamu...

sumber gambar: sheknows.com

"percayakan segalanya yang kamu mahu tentang diri kamu..."

mari sini aku mahu bisikkan,
ia menjadi!

oh tuhan,
maafkan aku bongkarkan perkara yang tak sepatutnya ini,
aku tahu ia merbahaya jika kunci terlepas kepada manusia durjana,
tapi aku sudah tak tahan melihat kesengalan manusia...
semoga yang benar sentiasa menang...

sumber gambar: eclipsemagazine.com

"mereka disekelilingku sepatutnya sedar lebih awal yang aku sebenarnya seorang yang merbahaya...tapi malang sekali,mereka cepat terpedaya dengan seri diriku...mereka perlu belajar sesuatu tentang diriku bahawa aku tak pernah lupa apa yang aku mahukan walaupun aku telah mati...kemahuan itulah yang akan menghidupkan aku semula di dunia ini...dahulu telah aku turunkan sumpahan buat satu kerajaan yang gah serata dunia sehingga keturunan mereka habis hanyut entah kemana, dan kini aku bangkit kembali untuk melawat keadaan semua mereka...ternyata mereka masih belum benar-benar sedar akan kesilapan mereka dahulu...tak mengapa, aku beri sedikit masa lagi...kepada yang berkenaan,ketahuilah...bila aku sudah mula yakin dengan diriku sendiri, aku tidak akan teragak-agak untuk tembak serentak memberitahu pada dunia, masa kau bermain sudah tamat, dan tolong ketepi kerana ini masaku...semenjak peristiwa itu, aku sudah muak dengan semua jenis kepalsuan termasuk kepalsuan pada diriku sendiri...aku tidak pernah kasihan walaupun pada diri sendiri...aku akan uji kepercayaan aku sendiri sehingga aku sejati...selagi ia palsu, aku sudah berjanji pada diriku dahulu bahawa aku akan tembak."






You Might Also Like

6 comments:

MayangSari said...

adindaku...kata-katamu sungguh sakti. namun adakah manusia mengerti? annur mengapa aku didekati oleh si keji itu? semakin hari semakin aku meluat dengan kekejian sifatnya.

adikku yang aku sayangi...mahu saja kita tinggalkan dunia dan terus bermimpi dan mempercayai apa yang kita mahukan ia berlaku. oh letihnya semua ini...dan kita terperangkap...aku benci.

Tembak!!! Tembak dengan tepat Annur...

kepompong said...

Dunia....terlalu sibuk mengejar duniawi...hingga lupa ke mana akhirnya...

Dan aku akan kembali ke sini bila aku merindui...rindu siapa...hehe..annur tahu?

-kepompong yg silu-

salam semua,

dhada,biarkan dia dan dunianya...

Ab,apa ab ngarut ni,hahaha...

kepompong!lama dah tak singgah ye...rindu siapa tuuuu...?hehe...lalala~

hani a.k.a rindu said...

ku benar benar sayang...pada dirimu oh kasihku...janganlah engkau ragu...pada diriku...daku berkelana mencari...harapan yang kita impikan...dari terbitnya sang suria...hingga tenggelam...daku ini cinta sejatimu...daku ini harapan hatimu...oh janganlah engkau bersedih...oh ikhlas ikhlaskanlah hatimu...rindu rindukanlah diriku...sepanjang hari-harimu...sayangku...ku adalah milikmu....sayangku...ku adalah milikmu...yang kau rindu...doa doakanlah diriku di dalam hatimu....di dalam nafasmu... sepanjang hari harimu...

Rindu rindukanlah diriku.Sepanjang hari harimu..Sayangku ku adalah milikmu....

hani oiiii....

kesian awak ek...napela msg tak bagi nama,manelah akak tahu,hehe...

msgla lagi,mcmana akak leh delete pulak msg kamu,dgn no2 skali...adoi...sori dear...