puisi seribu malam: pesanan buat bangsaku...

21:23 puteri jalanan a.k.a annur 5 Comments

sumber gambar: apathtospirit.blogspot.com

"di taman itu aku menari...bersama pari-pari yang rumahnya kuntuman bunga-bunga harum...dan pengalamannya aku titipkan disini, khas untuk kalian semua kesayanganku..."

entah berapa lama aku tidak kesini.
tidak pula aku kira.
sebenarnya terlalu banyak aku mahu tulis,
tapi dilarang.

ya,dilarang.

oh,sebenarnya aku sedang kecewa dengan sesuatu.
tapi aku seorang yang lebih suka fokus
daripada memikirkan perkara yang remeh temeh.
padaku,capai tujuan dulu,
benda remeh itu kemudian.

aku seorang yang cepat.
dan sangat benci pada mereka yang lembap.
benci pada sesuatu yang tidak bertujuan.
bila aku lihat seseorang aku cepat menangkap,
dan aku tahu mereka orang yang bagaimana.

dan aku.
aku mencari mereka yang fokus.
walaupun ramai yang memanggil aku 'funny girl'
tapi bagi sesiapa yang benar kenal diriku,
mereka tahu aku seorang yang sangat fokus.
kerana bagiku bila menyimpang,
maka jalannya lambat.
sedangkan aku perlu cepat.
masa aku di dunia ini sudah hampir tamat.
aku perlu balik sebelum dia.
itu janjiku.

dia?
dia tujuanku.
dia yang aku tunggu selama ini.
dan dia?
tak mahu berjumpa denganku dikehidupan ini.
mungkin tak merestui turunnya aku kesini.
entah, aku tak tahu.

asyik dia sahaja, rasanya elok berhenti bercerita soal dia.
sebenarnya aku kesini untuk menyampaikan pesan.
pada semua pembaca selendang kuning,
supaya fokus.
fokus pada tujuan hidup kamu.
dan pada sesiapa yang masih mencari diri sendiri,
teruskan,
tiada sesiapa yang mampu bantu,
jika kau tak mahu membantu dirimu sendiri,
kerana kaki yang melangkah itu kepunyaan kamu,
kehendak itu,
kehendak kamu.
kerana dia itu kamu.

manusia semua sibuk.
kau perlu berdikari,
tolong wahai semua pembaca selendang kuning,
jadilah pohon yang besar dan mampu meneduhkan makhluk lain,
jangan jadi seperti lalang,
yang dilihat sebagai rumpai dan merosakkan keindahan taman,
hiduplah sebagai seorang manusia yang bermaruah,
jika mereka boleh pasti kau juga boleh,

kepada semua yang masih terbang,
tolong turun ke bawah dan hadap semua realiti,
jika aku mampu,
pasti aku buang semua ilusi palsu di hadapan mata kamu semua.
tapi buat masa ini,
ini yang terdaya aku lakukan,
aku cuma mampu merayu,
tolonglah diri kamu sendiri,
berhenti minta dikasihani,
tapi mulakan hidup dengan penuh maruah.

hentikan sikap "tolonglahhhh..."
tapi gantikan dengan sikap...."ya...ada apa...boleh saya bantu?"

tangan diatas lebih mulia dari tangan yang dibawah.

dan aku,
aku mahu bangsaku bangkit,
bangkit semula menjadi bangsa yang bermaruah,
bangsa yang disegani,
bukan bangsa yang dibenci,
apatah lagi dikasihani.

kerana ia,
ia sangat memalukan.

sungguh!

bodoh sekali itu baik.
bodoh kedua kali itu tidak mengapa masih boleh belajar,
bodoh ketiga kali itu masih dapat dimaafkan walaupun pahit,
bodoh keempat kali?
lebih baik mati.

jika kamu bertanya padaku tentang "survival" bangsaku,
ini jawapanku.
aku rela bangsa aku mati bunuh diri jika hanya hidup minta dikasihani.
kata aku kejam tak mengapa,
tapi bagiku maruah bangsa itu nombornya satu.



sumber gambar: climx.deviantart.com

"cinta? tak mengapa, disana saja..."

You Might Also Like

5 comments:

Bunga said...

Puteri Annur :(

Salam Ma'al Hijrah buat Annur...
Terbang sambil menari dalam usaha mencari hakikat diri...

Rafiz Rahim said...

Annur,

Kami masih berada disini....

wangsa said...

salam rindu untuk puteri ayu mayu bermata kuyu juga.....

salam semua...

hmm,annur bz kblkangan ni...sori...

bunga,nape sedih dear?

ab,ya salam maal hijrah,valid lagi tak?hehe

sdr Rafiz,masih berada tu bagus,tapi semua nyorok ke?hehe

sdr Wangsa,salam rindu ka?hahahaaaa