puisi malam: setiap kali lilin dinyalakan mereka akan berteriak...

08:43 puteri jalanan a.k.a annur 0 Comments


"tepat jam 12 tengah malam, wajah perempuan itu bertukar dari satu rupa ke satu rupa...adakala dia menangis kerana sakit melihat dirinya pada zaman yang berbeza2...semuanya ada ditayangkan di dalam cermin...di satu ruang yang rahsia, mereka memuja kesaktian perempuan itu yang dihormati sebagai dewi penyambut kematian...setiap kali lilin dinyalakan mereka akan berteriak...'selamat datang ke alam baru...kami sedia untukmu...' dan mereka carikkan kertas berwarna kuning lalu membakarnya di atas lilin...setiap carikan adalah pecahan diri dewi itu...sejenak mereka terdengar bunyi seorang perempuan meraung...dan itu adalah ritual satu kumpulan yang rahsia...ikuti kisahnya disini..."

pada suatu malam,
tepat jam dua belas,
seorang perempuan ketawa.
kemudian dia duduk tegak dihadapan cermin biliknya,
dia diam.

dia merenung wajahnya sendiri,
dengan riak serius.
dia mengambil sebatang gincu dan dialunkan pada bibirnya,
gincu itu berwarna merah,
pekat.

habis itu, kemudian dia pun ketawa lagi.
dia bertanya pada cermin itu,
"siapa kau..."
cermin itu diam.

lama begitu.

kemudian perempuan itu terbaring lesu,
bersama gincu yang masih ditangan,

melihat perempuan itu yang lena tertidur,
lalu cermin itu bersuara,
"aku itu dirimu, wajahku adalah pantulan hatimu...dan namamu....******"
cermin itu kemudian retak bermula disebelah kiri,
ia jatuh dan pecah,
serpihannya terkena kaki perempuan itu lalu darah mengalir,
perempuan itu tetap lena bermimpikan bulan yang terbakar...

sumber gambar: hauntedamericatours.com

"cermin selalu membawa rahsia diri...semakin kau teroka, kau akan temui sesuatu yang tak mampu ditanggung pemikiran biasa kecuali kau besarkan kepercayaanmu...kerana kepercayaan adalah ruangan untuk kau berhidup...jangan sempitkan ia dengan ketakutan...kau adalah penolong dirimu sendiri sebelum tuhan..."

You Might Also Like

0 comments: