Wednesday, 18 February 2015

puisi sang puteri: begitu lemahnya kita...

sumber gambar: hqwallbase.com

"manusia takut untuk berfikir tentang sesuatu di luar rutin hidup mereka...adakala kehadiran kita cuma membuat mereka rasa tergugat...mereka sudah terlalu selesa...tidak mereka mahu tahu apa di luar sana...sekalipun kita cuba mendekati dan menyayangi, mereka tetap menganggap kita musuh...kerana itu disetiap zaman, kita selalu terpinggir dan hidup sesama sendiri...kita terpaksa selamatkan kepercayaan kita dari dunia kebanggaan mereka...sampai bila begini?bersembunyi dan terus tidur demi untuk menjaga kepercayaan...begitu lemahnya kita..."

bayangkan.
satu kebodohan dilakukan oleh seorang.
dan ia menjadi satu ikutan,
lalu seluruh masyarakat mengikut kebodohan tadi.
lama kelamaan ia menjadi satu budaya.
dan ia diiktiraf.
beberapa lama kebodohan itu tetap berlangsung.
tanpa ada yang bangkit menentang,
kerana kebanyakan pahlawan hanya sembunyi di dalam gua,
dan akhirnya bila sampai kezaman lain,
muncul beberapa manusia yang melawan kebodohan itu tadi.
dan tahu apa terjadi?
manusia tadi digelar bodoh.
digelar gila.
digelar sesat.
kerana apa?
dia mengikut fitrah diri yang suci dan menentang kebodohan,
kebodohan yang setelah lama menjadi budaya dianggap satu kepandaian,
kamu nampak?

kamu tahu bagaimana caranya mendapat tempat yang selesa dan tidak berbahaya di zaman ini?
dramatikkan pegangan yang manusia ramai pegang...

ya,dramatikkan.
kalau kau tentang,
kau digelar gila,sesat dan bodoh.

manusia tak suka kau menentang mereka.
mereka suka kau ikut cakap mereka.
dan manusia tak suka kau menggugat kedudukan mereka,
kerana kebenaran pada mereka cuma sesuap nasi..

mengerti?

maka sokonglah manusia,
nescaya kau bahagia...

hentikan tegak kebenaran yang sebenar2 haqq,
kerana seluruh manusia akan datang dan menghukummu.

tuhan?
manusia sudah tak peduli semua itu.
pada mereka itu cuma kata2 pemanis untuk menjaga kepentingan sendiri.

sumber gambar:desktopnexus.com

"manusia sangat benci jika kau adalah penongkah arus...mereka akan anggap kau musuh sebelum mereka selidiki siapa sebenarnya dirimu dan apa pemikiranmu...mereka lebih selesa berada dalam keadaan yang biasa..."



terima kasih sudi baca selendang kuning :)

2 comments:

Rafiz Rahim said...

Puisi direct to the point..

puteri jalanan a.k.a annur said...

terima kasih org besor...hehe...

:P

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...