Wednesday, 18 November 2015

puisi memori bondaku :suatu masa aku mengelamun,dan aku terbayang kisah ini...

sumber gambar:google.com

"ohhh tuhan...adakah kesedihan kami harga kepada kegembiraan mereka...?benarkah itu harga yang perlu kami semua bayar...?adakah darahku tinta perjanjian kebahagiaan umat ini?jika begitu, ambillah wahai tuhan...semoga mereka tahu menghargai kesemua pengorbanan ini..."


suatu masa aku mengelamun,dan aku terbayang kisah ini,
suatu kisah dimana seorang perempuan duduk menangis dan menulis semua ini...
dejavu ke?entah...
tulisannya lebih kurang begini:

mati.
kebelakangan inilah yang kerap aku fikirkan,
suatu malam,
aku mengambil buku notaku dan aku titipkan beberapa pesanan,
mungkin lebih kepada wasiat.

malamku kerap terganggu kerana perasaan ini.
bagaimana aku mampu mengagak semua ini...

dan diantara beberapa pesanan yang telah aku karang,
"awak,jaga diri elok2...entah kenapa disetiap hayat umur saya sangat sedikit...maafkan saya...jaga semua yang telah kita bina dengan seluruh upaya awak...jumpa lagi disana,sayang..."

"kalaulah saya mampu menceritakan segala yang telah saya nampak,saya pasti awak takkan benarkan saya pergi...biarlah rahsia itu akan menjadi fenomena di waktu kelak...dengan terkuburnya saya,maka terkuburlah rahsia itu sehingga nanti ia dibangkitkan menjadi memori anak2 kita sayang...merekalah yang akan meneruskan segala2nya yang telah kita impikan..."

"mereka takut dengan murkaku, sedang seharusnya mereka perlu lebih gerun dengan pembalasan Yang Maha Esa...tak mengapa sayang, masa akan selesaikan segala2nya..kehadiranku ternyata cuma membakar mereka...sedang ia sangat menyalahi janjiku kepada diriku sendiri supaya tidak menyakiti sesiapapun....izinkanlah diriku buat kali ini mengundur diri dahulu...ayahandaku sedang menanti kepulanganku..."

terkejut dengan ingatan pelik seperti itu,
aku pun terjaga dari lamunan dan ketawa kecil.
memori siapa ini yang tersangkut padaku?
haha.ada skru tercabut ke di dalam otakku kini?
hahahahaha....semakin berserabut semua memori di dalam diriku kini...adehhhh....

sumber gambar: google.com

"ayahanda...mereka menganiayai kami...tidakku sangka wahai ayahanda yang sangat kucintai...bahawa takdir tuhan kali ini terlalu perit untuk kami semua hadapi...tidak mengapalah ayahanda, anakanda redha...akan tiba suatu masa nanti, janji tuhan itu akan jatuh ibarat salji kepada kami semua..."


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...