Sunday, 24 July 2016

puisi gila: dan kami adalah barisan para pemberani..

sumber gambar: google.com

"mereka menuduhku memerangkap manusia2 dan membawa mereka bersama di dalam kegelapanku...ketahuilah, aku tidak memerangkap sesiapa...di dalam setiap dari kita punya kegelapan, kami cuma mendalaminya...dan kami adalah barisan para pemberani..kami punya keyakinan yang teguh bahawa kebenaran bukanlah pengecut untuk lari dari kegelapan...jangan hukum kami, tetapi hargailah kami...kerana kami berguna di dalam spiritualiti manusia...kami mengajar manusia2 untuk menjadi cahaya yang terang benderang di dalam kegelapan diri sendiri...dan kamu semua,marilah menjadi kami...para pemenang di dalam kegelapan diri sendiri...para pendiam yang petah berkata2 dengan bahasa kami sendiri..."

sayang...
kerana aku berkata2 misteri disini,
mereka kata aku sudahpun tersesat...
hanya kerana aku menyelami kegelapan di dalam diriku sendiri,
manusia menuduhku terpesong...
aku tidak tahu mahu menangis ataupun tertawa...
seketika manusia datang memelukku...
seketika manusia datang dan menghukumku...
sayang...
aku sakit dengan mereka...
dengan hukuman mereka...
aku seakan2 tidak diberi pilihan melainkan untuk mengikuti mereka...

mengikuti kebodohan mereka yang diakui dan diiktiraf dunia sebagai si bijak pandai...
mengikuti kegilaan mereka yang ditermakan sebagai arus kemodenan...
mengikuti pemikiran sempit mereka dan diagungkan sebagai kalimat suci dari langit tujuh,
mengikuti arus perdana mereka dan menari2 dalam keaiban sendiri...
mengikuti cara mereka meneruskan kehidupan dan mempercayai bahawa itulah yang sesungguhnya dan suruhan dari sang Ilahi...
mengikuti mereka untuk sama bergembira meraikan kebodohan sendiri,
mengikuti mereka untuk menyokong kebatilan yang sesungguhnya terlalu menyalahi fitrah diriku sendiri...


aku tidak tahu.
aku benar tidak tahu.
dibumi mana aku berada sekarang.

manusia semua terlalu aneh kurasakan...


sumber gambar: google.com

"aku mahu menjadi normal seperti semua mereka...tetapi aku jadi keliru apabila makna terma 'normal' itu kudalami...sehingga aku merasakan aku lebih normal berbanding mereka yang menghukumku...jangan menghukumku dengan terma2 bahasa...kerana aku seorang yang sangat suka mendalami keindahan bahasa...aku tidak suka melawan kamu semua dengan hujah gilaku...kerana kita bukan lawan..."






4 comments:

ahmad solihin said...

meh,sambut tgn sy..jika sudi..

ahmad solihin said...

meh,sambut tgn sy..jika sudi..

puteri jalanan a.k.a annur said...

ehem2.

baiklah.cewah.haha

ibnu Rejab al-jawi said...

berani terus berani..

mcm mana taman bunga Annur?
AB harap semuanya baik baik selalu...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...