Tuesday, 16 August 2016

puisi dewa dewi: kerana aku kasih...dan kau kekasihku...aku sayang...dan kau menyayangiku...

sumber gambar: biarlah rahsia.com

"bila dapat sesuatu, jangan fikir terlalu awal akan kehilangannya...itu hanya membuatkan kita tiada dapat menikmati sepenuh apa yang ada di depan mata...sehebat manapun seorang pahlawan...tentang cinta, ia juga tiadalah menangnya...kembali menjadi insan biasa yang juga tidak sempurna...menafikan takdir di dalam hati kerana melindungi apa yang perlu dilindunginya...sungguh kasihan..."

petikan khas dari Cermin...

“Cantik bulan malam ini..”
 ujar lelaki itu lembut. 
“Ya..cantik...bintang yang mengiringi juga indah...” jawabku. Entah kenapa jiwaku bergetar.
 “Telah lama aku menanti kepulanganmu Nian...” 
“Aku punya urusan didunia sana wahai Arjuna...”
 “Ya..setiap dari kita punya urusan...tapi kemanapun kita akan tetap bersama...”
 “Arjuna, cuba kau lihat sana..bulan itu seolah tersenyum melihat kita kan?” 
“Begitulah aku dan dirimu...sekalipun bintang tersorok dari kelihatan, tapi sebenarnya ia tetap ada mengiringi bulan...kemanapun dikau, semangatku ada untuk menemani jiwamu Nian...kerana kau itu belahan jiwaku..” “Manis ya kata-katamu? Lebih manis dari buah yang kumakan siang tadi...haha”
 “Tapi tidak semanis wajahmu sayang...” 
“Ya, aku suka candamu.” 
“Tentang ini aku tidak pernah bercanda.” 
“Jika tersurat kita begini, selama-lamanya kita menjadi pengkhianat cinta...lalu mengapa mesti memuja sesuatu yang seperti ini?” 
“Mana kau tahu?”
 “Aku pasti kau sudahpun tahu hakikat ini.”
 “Jiwaku cuma satu...jasadku saja yang beribu...wajahku pula setiap kali pasti seiras dengan yang kau  sedia tahu...mengapa kau masih tidak mengerti wahai sayangku?” 
“Lalu mengapa perasaan cemburu itu masih perlu wujud?”
 “Cemburu itu tandanya kau sayang padaku...”
 “Permainan ini bagiku satu kebodohan.” 
“Sudahlah...tidurlah lenakan jiwamu, kau tidur disini pasti kau bangkit disana...kelak kita pasti bertemu kembali...kerana kusedar ini cuma mimpimu...kembalilah kesana wahai Nian, selesaikan urusanmu...tetapi ingatlah pesananku bahawa sampai bilapun kita itu tetap satu biarpun aku cuma si pari-pari yang melindungi dirimu...

ciptaan yang lebih canggih.
ya,aku merasakannya...
sama tapi tidak serupa...
serupa tapi tidak sama...
seakan2 tapi bukan...
seperti dia...dia...dan juga dia dia dia...
dan entah berapa dia...

entah berapa dia sudah bercantum di dalamnya...



sumber gambar: google.com


"...dan rasa bersama itu sakti."

"cinta adalah memberi dan menerima...dengan saksama dan penuh kasih sayang...lepas berkasih akan lahirlah sayangnya..."

"adakah cinta ini abadi?setiap sesuatu perlu akur pada aturan masanya sendiri...tetapi ketahuilah cinta ini akan tetap abadi di dalam hatiku...kerana aku kasih...dan kau kekasihku...aku sayang...dan kau menyayangiku...nikmat itu kita yang tentukan...pendek atau panjangnya kita sendiri yang memanipulasi...hiduplah di dalam masa,jangan hidup di luarnya iaitu dengan sangkaan2...nikmatilah kehidupan,jangankan hidup cuma menunggu mati sahaja wahai sayangku..."

"aku ada di depan matamu,maka hargailah..."




8 comments:

Anonymous said...

.

ibnu Rejab al-jawi said...

cinta tetap suci selagi ia bersemadi di dalam cermin hati...

puteri jalanan a.k.a annur said...

Hye AB! Pekaboooo....hehe.

puteri jalanan a.k.a annur said...

Hye AB! Pekaboooo....hehe.

ibnu Rejab al-jawi said...

Kabooore waras sokmo... haha.... Alhamdulillah...

puteri jalanan a.k.a annur said...

Ape cerita ab skrg?nape tukar nama...huhu...

puteri jalanan a.k.a annur said...

Ape cerita ab skrg?nape tukar nama...huhu...

ibnu Rejab al-jawi said...

terpaksa tukar... nama saya yg bertukar, orgnya tetap yg dulu juga... haha...

'bertukar'..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...