Tuesday, 9 August 2016

puisi sang puteri: wahai air, adakah kau tahu bahawa sebelum ini aku begitu memuja kehebatan api?

sumber gambar: google.com

"wahai air...ketenanganmu adalah satu kuasa...gelojakmu di laut janganlah menjadi satu kemarahan...aku disini ada...aku doakan kau sentiasa tenang mengawal dirimu yang sungguh indah itu...ternyata, kegilaan api hanya kau yang mampu menegahnya..."

hari ini aku terfikir.
dalam aku mencari energi yang hebat untuk berpuisi,
aku jadi tergelak bila memikirkan magis.
bagaimana selama ini aku mencari kekuatan dalam kepanasan, api...
dan hari ini aku tersedar kuatnya elemen yang bertentangan dengannya iaitu air.
jika elemen api itu kuat,
sudah tentu elemen air yang mampu meredakan kemarahan api itu lebih hebat.

air...
jika semangatmu aku mampu seru...
izinkan aku tahu...
bagaimana kau sekuat itu?

hanya dengan ketenanganmu,
mampu memadamkan api yang membara2?

sumber gambar: google.com

"berbahagialah kalian berdua dalam cintaNya..."

wahai air,
adakah kau tahu bahawa sebelum ini aku begitu memuja kehebatan api?
aku tidak menyembahnya...
tetapi aku mengaguminya...amukannya...kegilaannya...membaranya...

tetapi air...tidakkah kau tahu?
bahawa kini aku tunduk pada kehebatanmu pula?

sungguh, tuhanku maha agung.
menjadikan kamu semua yang begitu indah dimataku.

"tiadalah yang lebih agung melainkan tuhanku yang maha hebat dengan segala keagungannya..."


sumber gambar: google.com

"wahai api...kau sungguh hebat dengan kepanasanmu...kemaraanmu...kegaranganmu...sedihnya...kau jatuh di dalam kasih sayang si air...di dalamnya kau hilang...kesejukan air telah membakarmu hangus dan terus lenyap di dalam cintaNya..."







2 comments:

ibnu Rejab al-jawi said...

sang api jadi tenang disirami si air mata..
si air mata tenang diselimuti kelopak kulit yg asal dari si tanah liat kering...

damai selalu dlm pelukanNya..

Biarmisteri Biarmisteri said...

Karam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...