puisi sang puteri: mungkin sudah sampai masanya kau tahu bahawa usaha manusia itu terbatas.

17:54 puteri jalanan a.k.a annur 3 Comments

sumber gambar: google.com

"jika semua yang manusia dapatkan adalah berdasarkan usaha semata2...pasti kau tertinggal untuk ambil tahu bahawa di dalam dunia ini manusia yang tidak berusaha juga punya rezekinya sendiri...wahai manusia, di dalam setiap inci waktu hidupmu, sebenarnya ia adalah campurtangan satu kuasa yang maha hebat...yang sengaja menjadikan dirimu sakit,sedih dan terseksa...demi menjadikan dirimu satu permata berharga...maka, bertahanlah di dalam kepercayaanmu...kita semua adalah pemenang..."


apa rasanya ketika kau sedang berfikir tentang sesuatu yang melibatkan hatimu?
kau kusut.
kau keliru.
kau buntu.

mahu berbuat apa?

hatimu berkata begini.
akalmu pula keras menentang.

perbezaan antara suara hati dan kewarasan akal fikiran.
sepertinya beza antara kayangan dan juga realiti depan mata.

dua dunia yang berbeza.

apa yang perlu kau lakukan?

kau mahu.
tetapi akal menolak keinginanmu dengan sejuta hujah konkrit.

mungkin sudah sampai masanya kau tahu bahawa usaha manusia itu terbatas.
selebihnya biarlah tuhan yang tentukan...

sumber gambar: google.com

"ketika kau merasakan bahawa masa adalah gergasi yang sangat kau takuti...kau pasti akan mengalah sambil menyimpan rasa inginmu...ketika ini kepercayaanmu teruji...ketika kau mencapai tangga tawakal, kau termasuk dikalangan mereka yang kehormat...iaitu mereka yang segan melanggar batas dan masih menganggap bahawa keredhaan adalah sesuatu yang sangat ampuh melawan kuatnya penangan takdir..."



3 comments:

puisi sang puteri: Tuhan...disetiap sakitku...Engkau ada...

18:04 puteri jalanan a.k.a annur 7 Comments

sumber gambar: google.com

"buang semua dari memoriku...semua..."

"keterbatasan dan kerumitan adalah kesakitan...menulis karya hati seperti semua disini akhirnya cuma coretan kosong...imaginasi cuma kelahiran gila yang membunuh ceritaku...seakan benar, rupanya palsu...mencipta halangan demi halangan atas sebuah kisah cinta yang gila...diterbatasi oleh waktu...dibodohi oleh keegoan diri...sebuah kebodohan yang tidak mampu diperbaiki...terkalah oleh jiwa...terhempas oleh hati...yang mana, akhirnya semua kerumitan ini mati dalam benci..."


hari yang mendung...
kerap benar hujannya...

GELAP.

siang yang merimaskan.
aku mahu gelap.
lalu segalanya ditutup.
dan aku disitu.
bersendiri.
sumber gambar: google.com

"kegilaan...yang buat semua jadi hancur berkecai...keegoan yang kononnya pertahanan diri...akhirnya bernanah memamah hati...membenci berjuta kali sebuah kenangan abadi...tak sangka cuma pemberontakan yang tak bererti...yang akhirnya menenggelamkan diri dalam dugaan yang tiada henti...mencipta karma yang merbahayakan jasad ini...perjudian takdir suci ini akhirnya membawa kejalan yang rumit begini...dan aku masih disini...menanti cahaya datang dan membawaku pulang kejalan abadi...menyelamatkan diri dari tenggelam dalam kekosongan hati...adalah satu kesakitan yang tiada budi mampu penuhi...sepi...sepi yang akhirnya memaksaku menjadi pengecut yang tak pernah perjuangkan pinta hati sendiri...."

jika segalanya adalah rahsia mengapa aku disini.
masih melihat,berfikir dan termenung jauh...
kiri berkata begitu...
kanan juga tidak kurang hasutnya...
tetapi aku disini.
masih berdiam tanpa sebarang keputusan.

sesuatu untuk dibanggakan.
tiada.
ya,mungkin ada.
tetapi aku terlalu gelap dalam berfikir,
mungkin.

kegelapan ini,
sungguh sukar aku nukilkan.

tetapi ia menenangkan sakitku.


sumber gambar: google.com

"terkadang aku berfikir lebih senang mencintai semua orang dari melupakan satu orang...jika ada seorang menyentuh inti jantungmu...mereka yang datang kemudian hanya menyentuh kemungkinan...#aadc2"

"tuhan...disetiap sakitku...Engkau ada...aku tidak berani memohon apa2...kerana disetiap permohonan...wujud pengkhianatanku...lalu,Kau takdirkanlah segalanya menurut kebijaksanaanMu...aku lelah di dalam permainan ini...menjadi pemain yang kononnya hebat sedangkan aku cuma jadi patung bodoh galaksi takdir...rahsia semua cerita ini buat aku terjatuh hanyut dalam kesayupanku..."


7 comments:

puisi sang puteri: kau cuma wujud disana...tetapi disini tidak...haha...

22:33 puteri jalanan a.k.a annur 16 Comments

sumber gambar: google.com

"kau cuma wujud disana...tetapi disini tidak...haha...aku sudah dapat tangkap gerak permainanmu..."

sesuatu tentang cinta...
lagi...
tidak wujud.
wujud.
tidak wujud.
wujud.
wujud.
wujud.

aku percaya dia wujud.
aku percaya...
aku...
percaya...
aku...

sebenarnya sudah tidak percaya.

haha.

sumber gambar: google.com

"kau itu sebenarnya tidak wujud kan?aku sudah mahu melipatmu di dalam bilik memoriku dan menghapus buangmu...maafkan aku...haha."



16 comments:

puisi sang puteri: kau lancarkan perang...rupanya melawan diri sendiri...

22:00 puteri jalanan a.k.a annur 0 Comments

sumber gambar: google.com

"aku mengaku diri yang lama itu telah mati...lalu yang baru ini siapa?aku tidak kenal dia...padaku dia jahat...lalu aku ini siapa?berapa banyak di dalam ini..."

TAKUT
...
TAKUT KEPADA DIRI SENDIRI.

mungkin kepada seorang doktor psikologi, ini adalah salah satu penyakit mental...
tetapi izinkan aku berkata2 disini...
tentang perasaan ini...

bersendirian buat aku lebih fokus kepada diri sendiri...
aku takuti cermin...
aku benci...
aku benci diriku sendiri...

ia banyak menyalahi prinsipku sendiri...

ya.
diriku sendiri adalah pengkhianat kepada janjiku sendiri.

sampai ke titik ini.
aku jadi bingung.

harus salahkan siapa lagi?

setelah sampai kesini,
mahu salahkan siapa?

tuhan lagi?

kau berada dalam diri sendiri.
kau bersama dengan diri sendiri.
kau benci dengan diri sendiri.

check mate.

kau sudah kalah.

apakah rasanya mengalahkan diri sendiri?

sumber gambar: google.com

"mengapa begini...bagaimana jika sebenarnya musuh yang aku pernah tentang dahulu rupanya adalah diriku sendiri...bagaimana aku mahu menerima semua kenyataan ini...jika aku menentang aku...siapalah pemenangnya..."

sumber gambar: google.com

"adakah kau tahu rasanya mengalahkan diri sendiri?di tahap kesedaran ini, kau akan terasa diri sangat kerdil...kau lancarkan perang...rupanya melawan diri sendiri...dan lebih sadis, setelah dirimu yang lama itu mati...baru kau sedar, kau lah dalangnya..."




0 comments: